25 November 2011

Salah anggap permakanan ayam kacuk ngan ayam asli

Salam semua,

Kali ini teman sengaja nak timbulkan balik persoalan permakanan ayam yang mungkin pernah teman nyatakan dalam tulisan sebelum ini.. Ianya berkenaaan permakanan ayam dari jenis ayam yang berbeza baka dan apa yang menyebabkan kerugian kepada penternak itu sendiri.

Mengikut pengalaman teman sendiri, rata 2 penternak kecilan yang menternak ayam kampung kacuk suka memberikan ternakan mereka makan dari bahan2 yang kurang tepat bagi mengurangkan kos makanan ternakan mereka. Mereka juga beranggapan yang ternakan ayam kampung asli dengan ayam kampung kacuk adalah sama dan mempunyai kadar pengambilan makanan yang sama. Teman ada beberapa hujah yang nak dikongsi bersama.. Kalau ada yang tak bersetuju teman tak kisah sebab buah fikiran tiada yang salah kerana ianya kalau dibincangkan dengan mendalam akan menjadi satu ilmu atau pedoman yang berguna kelak.

1. Ayam kampug kacuk adalah kacukan ayam kampung biasa dengan baka ayam kampung yang lebih besar saiznya ( keyword dia adalah "lebih besar" bukan lebih cepat membesar). oleh itu kalau dibandingkan kedua2 jenis ayam ini side by side pasa usia yang sama kita akan dapat perbezaan yang sangat ketara dari segi berat dan saiz terutama apabila ayam mula memasuki umur 2 bulan dan keatas.

2. Penternak ayam kampung kacuk selalunya mensasarkan ternakan ayam ini patut dijual pasa usia 90 hari atau ketika ayam ini berusia 3 bulan. Berat sasaran adalah ternakan boleh mencecah berat lebih dari 1.5 kg pada masa jualan. Untuk mencecah berat dan tempoh masa yang dianggarkan, penternak perlu memberi makanan yang secukupnya dari segi kuantiti dan kandungan zatnya. Kesilapan yang sering kita lakukan adalah menganggap bila ayam tersebut telah besar atau melebihi berat 1 kilo maka makanan biasa atau makanan dari olahan sendiri yang kurang nutrisi serta zatnya boleh kerana ayam tersebut telah besar. Padahal ayam tersebut masih lagi berada dalam tahap pembesaran anak ayam yang sangat memerlukan makanan tinggi protein dan sebagainya.

3. Berat ayam mengikut usia ( anggaran- mungkin berubah mengikut baka yang anda gunakan dan diambil semasa teman menternak dahulu)

 -Usia satu bulan:
Kacuk : 350-500g
Asli : 100-150g

 -Usia 2 bulan:
Kacuk: 700-900g
Asli: 200-300g

 -Usia 3 bulan:
Kacuk: 1000-1200g
Asli: 400-500g

-Usia 4 bulan:
Kacuk: 1500-1700g ( kebanyakan ayam dijual pada usia ini )
Asli: 600-700g

-Usia 5 bulan:
Kacuk : 2000-2200g
Asli : 900-1000g

-Usia 6 bulan:
Kacuk : 2500-2700g ( mungkin berbeza ikut jantina) Berat matang bagi seekor ayam
Asli: 1200-1500g

-Usia 7 Bulan:
kacuk : 2.8kg-3.0kg ++
Asli: Perubahan yang sedikit berlaku selepas matang

Apa yang kita dapat lihat dari data diatas adalah ayam kampung kacuk juga memerlukan usia sehingga 6 bulan sebelum mencapai kadar matang iaitu mula menunjukkan keboleh untuk reproduksi iaitu mengeluarkan telur dan mengeluarkan benih untuk pejantan. Ini bermaksud bukannya ayam kacuk ini cepat besar tetapi beratnya pada usia 3 bulan sudah hampir dengan berat matang bagi seekor ayam kampung asli. Mungkin dari sinilah kita beranggapan yang ayam kacuk pada usia ini sudah besar( iaitu hanya 3 bulan) dan kita sudah boleh memberi makan seperti ayam dewasa.

Namun pada hakikatnya ayam ini masih diperingkat membesar dan perhatian yang sama patut diberikan seperti anak ayam kampug asli yang berusia 3 bulan.

4. Kita mula melepaskan ayam kacuk untuk mencari makan sendiri atau kita memberi makan makanan ayam dewasa sejak dari ayam ini berusia 2 bulan lagi. Tetapi untuk ayam asli kita pula masih mengurungnya sbb susuk badan masih kecik dan kita beri makan yang secukupnya. Tindakan inilah yang membuatkan penternak kacuk mendapati ayam yang sepatutnya boleh dijual pada usia 3 bulan tidak dapat dijual dan kos permakanan dan operasi menjadi lebih meningkat.

Sekian..

20 October 2011

Harga dedak melambung?

Salam semua,

Teman nak berkongsi sedikit mengenai harga dedak dipasaran negara kita yang selalunya membuatkan penternak menjadi gelisah dan kadangkala macam dah nak putus asa. kalau dulu2 dalam lingkungan 4-5 tahun dahulu harga dedak dalam lingkungan RM30-40 seguni tapi skang teman percaya dah mencecah lebih dari RM 100 kan? Mungkin harga ini agak berbeza dari tempat anda berada sekarang. Apa2 pun harganya memang sekarang macam tak berbaloi tambahan kita yang menternak  secara kecil2an dan hanya membeli secara runcit dengan jumlah ynag kecil. Harganya pasti akan sangat tinggi.

Teman duk tercara2 juga apa puncanya..adakah ini adalah satu konspirasi orang tengah atau pengeluar untuk mendapat keuntungan segera atau ianya melibatkan pemain besar ynag mengimport atau menghasilkan makanan ini. Akhirnya dapat teman simpulkan dengan sebab2 seperti yang teman listkan dibawah.

1. Negara pengeluar seperti India dan China kini mengurangkan eksport produk ini bagi menampung keperluan dalam negara mereka sendiri berikutan permintaan yang sedang meningkat dan peningkatan taraf ekonomi negara mereka. Apabila jumlah eksport atau jumlah pengeluaran kurang dari jumlah permintaan, harga jagung ini akan meningkat.

2. dengan kenaikan harga minyak, negara2 maju dan negara yang terlibat telah memproses jagung kepada etanol( bahan bakar) yang seterusnya meningkatkan permintaan kepada jagung ini berlipat ganda dan mengurangkan stock simpanan jagung dunia. Akhirnya suasana kekuragan bahan ini menekan pasaran dan harga akan melambung tinggi.

Seperti yang semua orang tahu, dedak ayam mengandungi hampir 50% jagung dalam pembuatannya. Manakala dalam pembuatan palet makanan ikan pula pengeluar akan menggunakan jagung jenis tepung atau kisaran halus dalam risipi mereka. Kebergantungan kita terhadap jagung untuk menternak adalah sangat kritikal. Oleh itu kos makanan yang sangat tinggi terpaksa ditelan bulat2 oleh penternak dan kadar keuntungan pada pengujungnya adalah sangat nipis atau lebih teruk lagi langsung tak pulang modal.

Namun terpikirkah kita yang sebenarnya kita sangat bertuah kerana rata2 tanah dinegara kita sangat subur dan sangat sesuai untuk kita menanam sendiri jagung ini. Biasanya orang kita kalau nak menanam jagung lebih mengira untuk menjualnya sebagai bahan hiliran makanan kepada manusia tetapi bukan untuk ternakan. Mungkin anggapan jagung ini terlalu berharga dan lebih menguntungkan kalau kita menjual sebagai makanan manusia.

Kita juga mungkin berpendapat yang jagung yang akan kita tanam ( mungkin jagung manis) tak sesuai untuk diberi makan kepada ternakan. Kita juga beranggapan yang jagung kering yang kita beli untuk ternakan adalah dari jenis khas atau istimawa untuk ternakan sahaja. Yang paling silap sekali kita beranggapan yang kita akan mendapat lebih untung sekiranya kita membeli seguni (rm50) dari pada kita menanam sendiri.

Cara terbaik adalah kita perlu menternak dengan menanam sendiri jagung ini kerana 50% kebergantungan makanan ternakan. Cara penanaman jagung adalah sangat mudah dan hanya memerlukan kos yang minima. Cuma cara pengurusan kita yang diperluaskan bagi memastikan jumlah jagung yang dihasilkan cukup dan mampu untuk menampung keperluan ternakan kita.

Kita mungkin tertanya soalan seperti dibawah:

1. Kat mana nak tanam?
-kita leh tanam kat keliling reban atau kawasan lapang terbiar. paling teruk pun kita leh tanam kat tepi jalan yang kurang trafik.

2. Kat mana nak carik benih?
-beli je kat pengeluar benih. tapi beli secara pukal.. baru murah.. aritu beli kat mardi sekilo benih baru rm 10 tak silap.. sekilo banyak tu...

3. macam mana nak tanam?
paling senang.. buat batas kecik, gemburkan ngan tahi ayam, tunggu kejap, masuk benih pastu siram..

4. Abih berapa lama nak tuai?
alah.. dalam 3 bulan leh tuai dah.

5. nak biar semua semua putik tumbuh ke nak biar satu je?
kalau elok biar satu je yg tinggal.. yg bahagian bawah sekali.. yg lain petik masa ngah kecik n leh jual sebagai baby corn.. ( putik jagung)

6. cam mana nak buat jadi bijik?
masa lagi seminggu nak tuai tu potong pokok di bahagian atas buah jagung.. daun yg dipotong tu leh buat makanan samada diperam atau dibagi terus. Pastu bukak kulit jagung tu tinggalkan tongkol jagung je. Pokok ngan jagung yg dah togel tu dibiarkan kering sendiri kat pokok. dah kering terus petik n leh simpan dulu.
pastu.. bila nak pakai just kopek ja biji tu dari tongkol.. leh guna teknik gesel sesama tongkol atau buat alat pelerai dia.
kalau nak jadi halus leh anta pi kedai untuk kisar atau kalau ada modal beli pengisar manual tu ( dalam rm 200je).
Pastu nak buat dedak ayam, leh proses dedak sendiri atau bagi terus kepada ternakan.

7. Camana nak pastikan stock selalu ada?
Tanam secara berperingkat atau tanam byk sekali dan simpan selepas kering. Jagung kering tu leh tahan sampai 2-3 bulan kalau cara simpannya betul..( lebih lama dari tu pun leh)

8. Ada cara mudah lagi dari tu tak selain dari tanam sendiri?
- ada.. takyah menternak. lagi mudahkan? hehehe

So itu jelah celoteh teman pada kali ini.. nak buat camana, untuk hidup bernafas dengan harga yang melambung skang ini, terpaksalah kita menjadi petani jagung jugak walaupun kita hanyalah penternak.. Jangan lupa nak disulamkan dengan rumput napier agar ternakan kita dapat khasiat yg mencukupi untuk tumbuhsaran yang baik.


Adios..

05 October 2011

Jauh lagi perjalanan kita..

Salam,

Saje je teman nak bercerita sedikit.. tentang masalah kita penternak ayam kampung asli ini. Ceritanya tak sudah2 dah masih lagi merangkak2 untuk memastikan ternakan ini berdaya saing. Teman rasa ramai pembaca blog teman ini dah berjumpa secara berdepan dengan teman dan ramai juga yang menghubungi teman untuk urusan yangberkaitan dengan ternakan ayam kampung asli ini.

Kalau tuan semua perasan, walau penternak ayam kampung asli ini makin ramai dan yang telah membuka reban pun boleh tahan ramainya, masalah yang sama tetap kita hadapi iaitu untuk mendapatkan bekalan anak ayam kampung asli ini. Sekiranya bekalan anak ayam ini banyak, masalah lain seperti lokasi penternakan, dana, makanan yang mahal dan sebagainya dapat diatasi kemudian. Tetapi jika perkara utama iaitu baka itu sendiri tak dapat diadakan maka segalanya akan terbantut.. betul kan?

Teman raselah mengikut pengalaman teman, tiap2 bulan ada sahaja sahabat ternak kita yang menhubugi teman menanyakan bekalan anak ayam. Tetapi biasanya hampalah jawapan yang keluar dari mulut teman. Tiada stock!! itulah masalahnya.. Kalau dulu teman pernah mengusahakan produksi pengeluaran anak ayam kampung dan tean rase teman dah berjaya menemuni caranya, namun produksi teman keluarkan hanya mempu untuk memenuhi keperluan beberapa orang penternak sahaja dan kadang kala sampai untuk skali produksi hanya mampu untuk seorang pembeli sahaja iaitu dalam lingkungan 300-500 ekor anak ayam.

Teman yakin yang menghubungi teman untuk membeli anak ayam tersebut mempunyai kemampuan dari segi kewangan dan reban yang mencukupi paling tidak untuk menempatkan sekurang-kurangnya 500 ekor ayam dalam satu2 masa. Masalah yang sama juga akan kedengaran iaitu.. dimana nak mendapatkan benih?

Untuk pengetahuan tuan2 semua, produksi pengeluaran anak ayam bukanlah satu proses perniagaan yang menguntungkan sekiranya kita tak mampu untuk mengeluarakan sehingga 10k anak ayam setiap bulan. Tambahan pula ternakan yang diuruskan adalah ternakan ayam kampung yang hanya bertelur dalam lingkungan 15 biji dalam tempoh pengeluaran telur. Ikut cara tradisi hanya 60 biji telur ayam akan dihasilkan setahun dan kemampuan pengeluran tersebut dapat ditingkatkan kepada 160 biji sekiranya kita menggunakan teknik rampasan telur.

Oleh itu bagi teman, teman cadangkan jika kita mahu menternak ayam ini dan menjana pendapatan dengannya, satu2 cara jalan keluar adalah menyediakan 2 reban. Satu reban untuk produksi anak ayam dan satu lagi adalah produksi untuk jualan ayam matang. Tumpuan penuh perlu diberikan pada peringkat produksi pengeluaran benih terlebih dahulu dan kemudian anda boleh meneruskan pada peringkat pembesaran. Pertukaran baka penjantan perlu dilakukan secara berkala untuk menghalang pembiakan dalaman sesama ternakan.

Jumlah yang teman syorkan? jumlah induk yg teman cadangkan adalah 500 ekor untuk permulaan. Jika boleh dapatkan induk ini dari daerah yang berlainan untuk memastikan kelestarian ternakan dapat dikekalkan lebih lama. Nanti kita akan dapati percampuran atau pengkacukan baka akan memeriahkan lagi variasi ternakan kita. Biasanya ikut pengalaman teman, % anak yang bakal dihasilkan biasanya 60% jantan dan 40% betina, Simpan 20% dari anak ayam betina ini untuk produksi akan datang dan selebihnya dijual sama ada untuk induk atau jualan daging. Bagi jualan daging, biasanya ayam kampung jantan yang lebih menguntungkan kerana berat yang lebih. Memang biasa kalau kita lihat ayam jantan yang akan dijual dipasar. Bagi pengantian ayam jantan pembaka, eloklah jangan kita gunakan kembali anak ayam yang ada.

Dari jumlah induk sebanyak 500 ekor ini ( dikekalkan sepanjang masa bagi mengelakkan kos meningkat) teman jangkakan dalam 30k anak ayam dapat dihasilkan dalam jangka tempoh setahun dengan purata 2500 ekor anak ayam sebulan. Jika 80% berjaya dipasarkan dengan harga purata rm 15 untuk berat purata 1.3 kilo, jualan kasar yang kita mampu perolehi mungkin boleh mencecah 40k. Dan bagi teman ianya bukan satu angan2 atau satu yang mustahil sebab teman pernah menjual hampir 1000 ekor ayam dalam satu2 masa dan jualannya bukanlah satu yang sukar seperti menjualan ayam kampung kacuk.

So mungkin suatu hari nanti, jumlah penternak dikalangan kita yang berminati ternakan ayam kampung asli yang berjaya menglangkau jualan leboh 1000 akan bertambah. Pasaran sangat terbuka luas, permintaan amat tinggi, cuma keazaman, serangan penyakit, kemampuan dana dan baka sahaja yang perlu kita tepis sekarang.. Adios..

Salam.

19 August 2011

Rezeki Nak Raya,

Salam,

Makin lama makin kurnag teman menulis dalam blog nie, ada yg mencemuh ada yang bertanya. Tetapi kalau mereka yang dah lama berblog, teman rasa bila dah cecah lebih dari setahun menulis n dah lebih dari 300 post dalam blognya, beliau mesti akan merasai apa yg teman rase. Masalah tak tau nak tulis apa. Tak tau nak membebel apa dalam nie dah.

Bila rase nak cover sesuatu cerita teman akan check balik posting lama. Bila check balik dah banyak kali teman cerita benda yang sama. So terbatutlah sikit apa yang teman nak tulis. Yang posting dalam draf pun dan banyak tetapi teman hold dulu sbb bila teman sendiri baca pun teman jadi bosan hehehe.

So tak lama lagi nak RAYA. So ibu bapa sibuklah menyediakan persiapan untuk raya. Dan geng2 pencinta ayam nie mungkin mengaggap masa ini masa terbaik untuk membeli incubator ke menambah stock ayam dalam reban atau masa yang terbaik untuk menjual ternakan mereka. Banyak urusan perniagaan yang akan dilakukan sebelum hari raya nanti. Maklumlah ada duit lebih sikit mungkin dari bonus atau token.

Jualan Incubator masih terus dilakukan dan kalau anda ingin membelinya boleh hubungi agen jualan teman yang tertera di sebelah kanan blog teman. Ada banyak ready stock yang teman dah buat. Ada juga yang menghubungi teman nak beli yang bersaiz besar. Bagi teman, kalau anda pengguna pertama, elok lah beli yg kecik dulu n belajar betul2 cara nak guna. Pastu kalau dah pandai dan dah sukses, teman cadangkan buat lah sendiri dengan meniru apa yang teman buat tu, Senang je nak buat tambahan contoh dah ada depan mata. Cuma tambah saiz bekas dan tambah jumlah mentol. Kalau anda dah pandai guna incubator sebelum ini teman yakin anda takde masalah nak setting incubator baru yang anda buat sendiri.

Bab ayam pula, tak terlayan teman nak menerima permintaan nak beli ayam kampung sama ada nak buat sembelih atau nak buat tambahan baka baru kat reban. Di sini teman nak umumkan yang Direban teman tiada lagi Ayam untuk dijual. Sama ada yang baru menetas atau yang dah matang. Yang ada nak jual hanya incubator je. Kalau jual semua apa yang teman nak bela kan? hehehe.

Kalau tuan semua ingat peristiwa yang melanda pada 1 Syawal tahun lepas dimana serangan sampar membunuh hampir 3oo++ ayam teman direban. So raya tahun ini kalau takde apa2 yang jadi maka genaplah setahun reban teman bebas sampar dan penyakit. Takde kematian akibat penyakit cuma kematian akibat seranagn anjing dan musang. Kematian yang dibenarkan sbb ayam teman yang nakal nak keluar reban hehehe. Satu pencapaian yang teman sangat banggakan. Kiraan teman dah 4 kali kawasan sekitar reban teman kena serangan sampar sejakkali terakhir serangan berlaku direban teman. So Alhamdulilah, confirmlah manusia adalah agent utama penyebaran penyakit melalui sentuhan, pakaian dan kasut, kenderaan dan sebagainya.

Nasihat teman, kalau anda ingin menternak ayam dalam skala besar sedikit dari reban biasa, kawallah reban anda dan pastikan penularan penyakit tak berlaku. Takpelah kalau ada yang kata kita kedekut atau poyo sbb tak bagi dia melawat reban. Sbb orang yang berkata tu tak tahu apa yang akan berlakau kalau kita benarkan lawatan dilakukan. Yang penting semua perlaburan kita selamat dan berjaya dijual. Takdelah akhirnya dijadikan baja dengan menanam bangkai ayam dibawah pokok.

So Akhir sekali teman nak ucapkan selamat Meyambut Hari Raya kepada semua pengunjung blog teman. Terima Kasih dan tabik spring teamn ucapkan kerana masih sudi mengunjungi blog teman. Insyallah ..

26 July 2011

sambungan kilang penetasan ayam..

Salam,
Seperti yang teman janjikan dulu, teman upload gambar projek yang teman lakukan untuk kilang penetasan ayam. Tuan2 semua leh rujuk post teman sebelum ini mengenai sebuah pusat penetasan yang dalam pembinaan dimana teman terlibat sama untuk menjayakannya. Bahagian teman adalah untuk mereka system dalaman elektrik terutama untuk keperluan peralatan dalam bangunan ini. Teman terpaksa merahsiakan lokasi dan pemilik kilang ini tetapi cukuplah teman katakan yang nama kilang ini cukup dikenali, kalau anda penternak ayam tentu anda sangat mengenali nama ini.

Dibawah adalah sebahagian gambar yang sempat teman rakamkan:
Ini adalah gambar laluan shower untuk pekerja memasuki atau keluar dari kawasan produksi. Sebelum pekerja masuk ke kilang mereka terlebih dahulu perlu memasuki kawasan foot wash dimana kasut perlu malalui kawasan yang mengandungi air pembasmi kuman. Kesemua staf termasuk bosnya sekali tiada pilihan perlu melalui kawasan rawatan ini sebelum memasuki kawasan kilang. Kemudian untuk memasuki kawasan bangunan kilang itu sendiri hanya ada satu jalan iaitu melalui shower ini. Peringkat permulaan adalah bilik persalinan dimana pekerja akan menukar baju dan menyarungkan pakaian khas ( termasuk pakaian kalis air) dan melalui 3 siraman air, yang pertama siraman air biasa dan kedua siraman air berubat dan disiram semula dengan air bilasan. Penghujung kawasan ini ada satu lagi foot bath dimana pekerja perlu memijak. Apabila mahu keluar proses yang sama perlu dilakukan.

Didalam fasiliti ini lengkap dengan tempat sembahyang, kantin dan juga ruang berehat untuk pekerja. So apabila masuk pekerja hanya dapat keluar apabila shif tamat sahaja. Ini bagi mengawal pergerakan pekerja dan mengurangkan peratusan kebarangkalian jangkitan penyakit berlaku.

 Ini adalah kawasan bilasan terakhir. Sory susunan gambar kurang teratur dan bercampur aduk.
 Dibawah ini adalah contok kotak telur yang akan digunakan untuk menempatkan telur yang baru sampai. Salah satu teknik yang digunakan disini adalah telur akan disimpan dalam coldroom untuk satu tempoh masa untuk menunggu giliran memasuki Incubator. Tujuan bilik ini adalah untuk memberhentikan proses pengeraman atau melanjutkan usia telur dan mengekalkan telur dalam keadaan baik.
 Ini pula adalah gambar tray yang akan digunakan untuk tujuan setter, iaitu proses dimana telur memasuki fasa pertama pengeraman, telur tak akan digolek dan hanya akan didiamkan dengan suhu pengeraman selama 3-4 hari. Banyak sungguh tray yang digunakan.
 Ini pula adalah gambar kilang sedia ada yang mampu mengeluarkan anak ayam dengan kekuatan 2 kali seminggu. Bila kilang baru siap kelak kekuatan kilang ini menjadi 5 kali pengeluaran selama seminggu. Pada masa gambar ini diambil, proses penghantaran anak ayam sedang dilakukan, sejam selepas ini berderet lori beratur untuk membawa anak ayam keladang penternakan. Semua anak ayam diletakkan dalam kotak ( seperti dalam gambar ) dan telah siap divaksin ( spay ). Boleh teman katakan yang suasana disini sangat gamat sehinggakan nak bercakap pun perlu sedikit menjerit. Riuh betul bunyi anak ayam.

 Lagi gambar kotak pengumpulan telur yang baru sampai ..
 Ok kalau tuan semua nak tahu inilah gambar rumah incubator yang digunakan. Ruang ini hanya dapat diaksess oleh jurutera dimana pekerja biasa tak tahu apa yang ada didalam. Lihat tangga yang ada, teman perlu memanjat dan memeriksa setiap pendawaian dan saiz kabel yang digunakan. kalau dilihat pada kotak plastik yang berwarna putih dibahagian tepi itu adalah bekas raga untuk hacther dimana anak ayam akan menetas dalam bekas ini.
 Ini adalah mesin hatcher yang diasaingkan dengan incubator induk.
 Ini adalah jenama mesin penetasan skala industri yang digunakan dalam kilang ini.
 Ini adalah panel kawalan dimana suhu dan maklumat akan disetkan. Semua papan kawasan ini akan bersambung terus ke bilik kawasan dan juga office untuk dipantau oleh pengurus. Kalau ada apa2 masalah, pengera akan berbunyi.
 Ini adalah tray automatik untuk mengerakkan telur. Dalam gambar ini anda dapat lihat satu bahagian tray tetapi didalam sesebuah incubator dapat menempatkan 50 biji tray sama seperti ini.
 Ini adalah deretan Incubator yang digunakan. sangat kemas dan canggih.
Terdapat lebih dari 10 lorong incubator sama seperti dalam gambar ini men lengkap dengan setter, incubator dan hatcher. Cuba bayangkan berapa luas bangunan ini dan betapa besarnya skala penetasan ini. Teman nak buat pemeriksaan bangunan ini pun mengambil masa hampir 1 minggu. Jangkaan beroperasi kilang ini adalah pada hujung tahun. Cuma proses saringan dan pembersihan telur masih dilakukan secara manual termasuk fasa scan ( fasa 4 hari terakhir) dimana telur akan di imbas untuk melihat embrio sebelum diletakkan didalam hatcher. Kalau dapat di autamatikan sepenuhnya mesti lagi hebat kilang ini. Agak2 sebiji mesin ini berapalah harganya kan?

Teman sangat bertuah kerana terlibat dalam projek ini dan mengetahui sedikit sebanyak bagaimana proses mengkomersialkan penetasan ini dapat dilakukan. Dan yang paling best, teman perlu datang ke kilang ini sebulan sekali untuk melihat perkembangan semasa pembinaan dan juga selepas ianya beroperasi. Perlu menghadiri mesyuarat dan memastikan semua proses penetasan dijalankan dengan lancar. Mungkin teman dapat belajar sedikit sebanyak trick dan cara penetasan terbaik .

Semua gambar didalam ini adalah untuk rujukan bersama dan teman berharap tiada pihak yang cuba memanupulasi gambar ini untuk tujuan peribadi. Insyallah kalau takde aral melintang, teman akan mengupload gambar semasa kilang ini beroperasi kelak.. sekian..

19 July 2011

Korang perasan tak?

Salam semua, saje sejenak teman nak menulis kejap.. cuma nak utarakan yg korang perasan tak yang reban2 baru yg ada sekarang semuanya dah bertambah maju dan cantik2 belaka.. cuba korang ingat macam mana rupanya reban 10 tahun dahulu? reban tipikal yang biasa korang tgk kat belakang rumah orang kampung.

Kalau dulu reban kalau kita sepak sekali je kompom roboh semuanya.. Kalau dulu orang kita langsung tak pernah guna incubator, malah tak pernah dengar sekalipun. Bekas telur ayam pun kalau kita perasan dibuat dari apa sahaja bahan buangan yang boleh menampung telur, So kita biasalah lah lihat bekas mengeram yang diperbuat daripada kuali buruk, bakul plastik dan sebaginya.

Reban yang ada hanyalah digunakan untuk mengurung ayam atau untuk menempatkan ayam yang hendak mengeram. Pastu kita lihat ayam kampung in biasa akan lepak diatas dahan pokok. Tak de kawalan atau pengurusan mengenai berapa ekor ayam yang tinggal dan kekadang tuan ounya ayam pun tak tau berapa ekor sebenarnya ayam yang diternak.

Namun sekarang kalau kita perasan, kemajuan atau kesedaran kita dan semakin meningkat dan yang paling penting cara pemikiran kita juga turut berubah. Kalau dulu reban ayam cukup hanya apa yang ada tetapi reban skang orang dah pentingkan kebersihan, rupa bentuk dan secara tak langsung menjadi perhiasan dirumah. Teman dah dapat lihat ramai pemilik reban berbangga dengan reban yang mereka ada dan kebanyakkan sangat rapi dan bersih.

Kalau kita lihat rata2 reban milik masyarakat maju, reban mereka sangat cantik dan kemas sehinggakan kalau kita nak melepak dalam reban tersebut, kita tak merasa jijik. So itulah matlamat kita suatu hari nanti. Kemajuan sesuatu negara tak akan bermakna jika pemikiran penduduknya tidak maju. perubahan2 ini sangat diimpikan dan teman sebagai salah seorang yang kerap menulis dalam blog boleh mengambil kesempatan ini untuk memupuk pemikiran yang kearan pemodenan ternakan unggas ini khasnya untuk mereka yang menternak dihalaman rumah.

Satu lagi adalah kesedaran kita tentang keperluan dan aspek penjagaan ternakan kita sama ada untuk sebagai haiwan peliharaan atau untuk tujuan telur dan daging. Cara permakanan, ragam ternakan serta keperluan mereka perlu kita penuhi. Anak2 kita juga boleh belajar menternak ayam dan melatih minda mereka untuk mengkaji tentang ternakan unggas ini. Usaha dan pembelajaran yang mereka lakukan dalam menternak akan melatih pemikiran mereka untuk menjadi pemikir ynag hebat dan apabila besar kelak akan menjadi mereka yang berguna.

Biarkan anak2 kita mendalami ilmu ini dan mengalakkan mereka memerhati setiap tingkah laku. Pendik kata biarkan mereka mengkaji dan aktifkan pemikiran. Kalau mahu result yang lebih baik, libatkan mereka dalam setiap keputusan yang perlu diambil bagi mengalakkan dan merangsang pertumbuhan otak mereka. Insyallah, cara pembelajaran sebegini akan membantu mereka membesar.

Satu lagi, dalam impian teman untuk membena "sentral unggas " di Malaysia, teman mungkin memerlukan bantuan sahabat2 sedia ada ini untuk membekalkan ternakan unggas mereka dan mengujudkan satu hub perniagaan dimana semua transkasi jual beli dapat dilakukan dengan bersistematik serta membolehkan kawalan harga dilakukan. Mungki di lokasi ini, setiap ternakan akan di "display" oleh tuan punya ternakan dan teman hanya mengambil upah jaga selama mana ternakan itu dipamirkan. Anda yang ingin membeli ternakan juga mungkin boleh windowshopping dahulu sebelum membuat sebarang pembelian.

Doa2kan semua ini akan termakbur dan mungkin segala keperluan penternakan seperti perkakasan dan makanan dapat dijual dengan murah tanpa melalui banyak orang tengah. Amin..

18 May 2011

Rekod 9 bulan bebas SAMPAR

Salam semua,


Dah lama dah rasenya saya tak menulis, dah dekat sebulan dah rasenya.. tapi takpelah teman yakin penulisan teman sebelum imi mampu membantu anda serta tulisan2 rakan kita yang lain yg terus menerus menulis dalam internet.

Teman cuma nak bagi tau yang teman sungguh teruja dengan keputusan yang teman dapat sejak mengamalkan reban tertutup bermula bulan 9 tahun lepas. Kini hampir genab 9 bulan reban teman tak dilanda sebarang serangan sampar dan tiada kesan kematian akibat dari serangan ini. Setakat kematian biasa akibat masalah kecil bagi teman itu adalah biasa.

Teman mula mengamalkan reban tertutup atau dengan nama lain tidak membenarkan sebarang lawatan ke reban teman kepada pelawat atau pengunjung sejak kematian hampir 3 ratus ekor ternakan teman pada hari raya yang lepas. Kejadian pada satu Syawal tu betul2 memberi kesan kepada teman kerana banyak ternakan termasuk yang esotik mati dengan tanpa pertolongan sbb teman berada dikampung. Satu kerugian yang memberi satu keazaman kepada teman untuk mengatasinya.

Perbuatan teman melarang atau kurang membenarkan pelawat kereban teman mungkin menimbulkan perasan tidak puas hati atau kurang senang dikalangan sahabat penternak kita yang ingin datang atau ingin melihat sendiri dengan mata kasa bagaimana teman menternak ayam ini. Teman yakin hati hanya akan puas jiga dapat melihat dengan sendiri depan mata bagaimanan rupa bentuk reban dan cara penternakan yang diwar2kan. Kalau dah dihalang atau tidak dibenarkan masuk oleh tuan punya ladang sememang rase kesal dan marah mula timbul dan merasakan pemilik ladang ada sikit riak atau sombong kerana tidak mahu berkongsi ilmu. Anda akan merungut yang perbuatan pemilik reban tersebut tidak bertamadun dan wajib dipulaukan.

Bagi pelawat yang hadir adalah dari kalangan mereka yang telah menternak ayam, jika alasan penyakit sampar diberikan, mungkin pelawat dari golongan ini akan pham kerana mungkin mereka pernah berdepan dengan masalah kematian yang teruk akibat penyakit ini. Mungkin kuranglah marah yang dialami kerana paham bagaimana kesengsaraan kehilangan ternakan yang diusahakan dan tidak mendapatkan hasil. Tetapi yang masalahnya adalah bagi mereka tak paham dan marah apabila kita tak BENARKAN MASUK.

Rekod tanpa sampar selama 9 bulan walaupun reban selang 100 meter dari reban teman hanya tinggal najis ayam bila semua ayamnya mati betul2 mengejutkan teman. Malah ada rakan kita yang telah diserang sebanyak 3 kali sejak kejadian itu. Rakan teman sendiri dah kena serangan sebanyak 2 kali iaitu selepas raya dan sebelum tahun baru cina. Keluahan demi keluhan didengari tetapi penantian teman serangan mengenai reban tak timbul. Timbul rase kesyukuran sebab tak terjebab sekali dengan masalah yang melanda.

Semua penternak tahu jika sampar melanda, kerugian adalah sangat pasti cuma sama ada sedikit atau banyak sahaja. Oleh itu adakah itu satu keadilan jika kita berdepan dengan keengganan tuan punya ladang untuk membenarkan lawatan keladang dilakukan? Apakah kita harus menghormati periuk nasi peladang tersebut ataupun kita tak peduli asalkan tujuan kita tercapai? Apakah kita sangggup melihat sahabat kita terkubur dan hancur lebur ladangnya hanya kerana memenuhi permintaan kerana taknak kita terasa hati? Teman biarkan anda memikirkan sendiri.

Sebenarnya teman lama tak menulis nie kerana dalam satu fase untuk melihat kembali kebelakang apa yang telah teman lakukan selama menternak ini. Dan memikirkan bagaimana mungkin teman menepis serangan ini dengan jayanya. So banyak kesimpulan yang telah teman dapat ambil dari kejadian ini seperti:

1. Reban adalah punca periuk nasi kita.. So ianya perlu dijaga dengan baik dan harus mengelakkan segala punca2 yang boleh membawa kecelakaan.

2. Kehadiran manusia perlu dikurangkan diladang bagi mengelakkan jangkitan penyakit yang dibawa oleh manusia.

3. Pelawat adalah dilarang sama sekali termasuk keluarga atau saudara terdekat.

4. Sebarang penjualan kepada orang ramai atau pemborong perlu dilakukan ditempat yang jauh dari reban bagi mengelakkan jangkitan jika ada ayam yang tak habis dijual.

5. Perlu ada reban kuarantin yang benar2 jauh dari reban utama ( lebih dari 1 KM kalau boleh) sekiranya kita membeli ayam baru.

Dan ada beberapa lagi yang akan teman sebutkan nanti.

Sebenarnya dalam tugasan baru teman ( tempat kerja baru ) teman berpeluang menjaga projek pembinaan satu pusat penetasan milik syarikat yang agak besar. Kalau teman sebut nama syarikat ini tentu ramai penternak yang tahu. So tugasan teman adalah mewakili owner ( merasalah berkerjasama ngan owner syarikat ini) untuk berurusan dengan pihak kontraktor yang sedang membina pusat tersebut.

Boleh teman katakan keluasan pusat tersebut hampir sama dengan 1 padang bola. Pusat tersebut adalah sambungan dari pusat yang sedia ada dan pemilik ingin mengandakan pengeluaran benih anak ayam. Lokasi pusat tersebut adalah di PD dan terletak berhampiran dengan sebuah kem askar. Sehingga kini hampir 7 kali teman ke sana untuk melakukan pemeriksaan atau menghadiri meeting.

Untuk pengetahuan anda semua, kalau nak tahu.. proses untuk masuk ke ladang tersebut adalah sangat ketat sehinggakan tuan punya ladang itu sendiri tak lepas dari semua prosudur yang telah ditetapkan. teman ceritakan untuk pengetahuan anda semua:

Mula2 sekali anda perlu mendapatkan kebenaran dengan menghubungi pegawai bertugas pada hari itu untuk memasuki permis. Apa bila mendapat kebenaran secara lisan, pengawai akan mengubungi pos pengawal dan pengawal akan stanby di depan pagar. kemudiaan anda perlu mengisi form kehadiran yang telah disahkan. Kemudian anda perlu membawa kereta ke laluan pancur basah dimana kereta anda akan dimandikan dengan cecair pembasmi kuman seluruh kereta. Ini sahaja satu2nya lalauan kelaur masuk ke reban ini. Kalau keta yg takde tingkap memang habis basah lah semua. Pancutan air sangat menyeluruh sehingga kebawah badan kereta selama 1 minit. Jika anda hanya berniat untuk ke office sahaja anda boleh parkir kereta dikawasan yg disediakan. Tetapi kalau anda ingin masuk ke kawasan penetas ada satu lagi laluan yang perlu anda mandikan kereta( larutan yg lebih pekat). Kemudian anda perlu turun dari kereta dan memasuki ladang dengan berjalan kaki. Disitu anda satu kawasan berair yang dinamakan foot bath atau mandian kaki. kasut anda perlu melalu kawasan tersenut untuk membasmi tapak kasut.

Setelah anda akan memasuki kawasan pusat dimana hanya mereka yang bekerja sahaja dibenarkan masuk. Saya boleh memasuki kerana tugasan saya adalah untuk memeriksa bangunan tersebut. Seterusnya anda perlu memasuki bangunan khas dimana anda akan terkejut kerana pintu masuknya adalah serupa dengan tandas? masuk bangunan ikut tandas?

Sebenarnya dikawasan ini anda perlu menukar pakaian dan memakai pakaian khas ( termasuk boot) dan and perlu melalui kawasan pancutan air seperti shawer dirumah kita. Mula2 dibilas dengan air biasa dan kemudian memasuki kawasan basmi kuman dan dipenghujung dibilas semula. Barulah anda boleh memasuki bangunan yang menempatkan kawasan penetasan.

Ok.. esok teman akan ceritakan suasana dan bagaimana keadaan dalam pusat tersebut dan teman akan sertakan gambarnya sekali untuk anda. Anda tunggu lah post teman esok. Barulah anda tahu bagaimana mereka menjaga pusat mereka dari serangan penyakit bawaan dari luar. Teman boleh katakan mereka sanggup kehilangan pekerja terbaik dan termahir mereka dari kerugian dari akibat kelalaian pekerja mereka mematuhi peraturan pencegahan jangkitan.

sekian..

02 April 2011

Sejauh mana kita mengukur kejayaan dalam penternakan?

Salam,

kalai nie teman nak menyentuh satu keadaan atau pandangan biasa kita rakyat Malaysia mengenai perniagaan atau penternakan yang mereka ceburi. Sememangnya dari perniagaan yang teman ketegorikan dalam penternakan atau pertanian ini ramai yang meminati terutama dari bangsa kita sendiri. teman dapat ligat jika ada expo atau pertunjukan yang berkaitan dengan perkara ini akan berduyun2 bangsa kita yang hadir. itu lah tread kita sekarang.

So dari mana datangnya minat yang mendalam ini. Adakah ianya memang ada dalam darah daging kita atau sikap kita yang ingin cepat kaya? ataupun tekanan hidup sekarang sehingga gaji kita setiap bulan tak pernah cukup. Bukan taknak berjimat tetapi rata2 kita skang terutama golongan pertengahan umur ( yang dah memulakan keluarga dan anak2 tengah membesarr) sering kering pada hujung bulan. Dan yang lagi parah kalau kita sendiri tahu belum lagi gaji kita keluar, duit gaji kita bulan itu dah tinggal separuh ataupun suku kerana dah tau hutang ynag perlu dibayar pada awal bulan. Maka kita berjimat n bersukat2 lah baki gaji yang ada.

Mungkin tekanan ini menyebabkan kebanyakan dari kita mencari "jalan keluar" untuk kemelut ini. Masing2 berkata dalam hati yang sesuatu perlu dilakukan bagi memastikan masa depan yang terjamin. Cuma masalahnya kadangkala jalan yng kita pilih salah atau tiada jaminan pulangan yang baik. Maka adalah yang memilih skim cepat kaya, skim contract farming( skim kita labur, orang bela, orang dapat untung..hehehe), dan macam2 lagi. Yang nak cuba2 menternak atau bertani pula macam2 masalah yang dihadapi dan ada juga yang tak tahan dengan beban kerja yang menyenakkan.

Bagi yang pernah duduk dikampung, pengalaman semasa membesar dipersekitaran kampung yang penuh dengan tanaman dan ternakan, merasakan ianya menjadi satu kelebihan buat mereka untuk cuba menternak atau bertani. Mungkin ianya agak merbahaya kerana kita gagal untuk menganalisa sebaik mungkin potensi perniagaan ( pertanian dan pertanian ) yang diceburi. Maka makin ramai yang berhutang dengan pihak bank atau kehabisan wang simpanan akibat bidang yang diceburi gagal memberi pulangan yang baik. Kadangkala kita lihat "kegilaan" kita kepada satu produk ternakan atau tanaman ini seakan musim atau seperti ribut melanda.

Nak salahkan pengeluar atau penjual produk 100% tidak boleh juga kerana mereka menjual mengikut permintaan. Nak kata ada promosi giler2 tak juga sbb benda nie macam bergerak dan berkembang secara sendiri. Kalau kita tgk contoh keli ynag diternak samada dalam kanvas atau dalam kolam simen, benda ini timbul secara mendadak dan mendapat liputan yang meluas dari Perlis sehinggalah keSabah. Dah akhirnya pupus begitu sahaja meninggalkan segelintir penternak yang masih mempunyai harapan yag tinggi atau tiada pilihan lain untuk dilakukan. Rata2 mereka yang gagal adalah mereka yang baru pertama kali atau belum ada2 pengalaman yang cukup untuk melakukannya. Semuanya bermula dengan perkataan" takpelah kita cuba dulu.. manalah tahu leh berjaya nanti.kayoo den".

Melihat tred ternakan ayam kampung ini teman lihat masih lagi dalam keadaan meningkat walaupun beberapa kalai diserang musibah. Yang dah otai atau yang dah lama menternak tu teman taknak sentuh sebab teman yakin sampai sekarang mereka masih lagi menternak dan seperti mempunyai asas yang kukuh untuk meneruskannya. Mereka bekerja atau menetrnak berdasarkan pengalaman dan tahu pengurusan ladang yang betul. Apa yang teman risaukan adalah penternak muda samada muda usia atau muda dalam pengalaman menternak tak mampu menguruskan reban dengan baik dan akhir pelaburan yang dilakukan tidak mendatangkan hasil. Ada punca kegagalan biasanya disebabkan kekurangan ilmu atau perancangan strategi yang salah.

So sejauh mana kita nak mengukur kejayaan? adakah dengan jumlah jualan setiap bulan atau sejauh mana "popular" anda dalam bidang yang anda ceburi?. itulah persoalan yang perlu kita kupaskan. Apa yang kita harapkan dalam kejayaan ini dan sejuah mana kita mahu pergi dalam bidang yang dihajati? Anda perlu menjawab sendiri soalan ini kerana andalah yang menentukanya, bukan teman. Kita sering kejarkan perkara baru atau teknologi baru padahal yang teknologi lama pun kita belum mahir atau belum pernah buat lagi. Adakah teknik baru yang diperkenalkan ( dah semestinya kosnya lagi mahal) akan membantu anda dalam melakukan tugasan anda sebagai penternak atau petani?

Kita sering dimomokan dengan berita kejayaan ornag lain yang mendapat pulangan mencurah2. Gambaran keseluruhannya seperti apa yang kita cuba lakukan atau bakal tiru kelak akan menjanjikan pulangan yang hampir sama atau kalau boleh lebih dari yang diperolehi. Itu angan2 atau dalam bentuk sopannya cita2. Tetapi adakah diri kita sendiri mampu untuk meniru kerajinan dan usaha mereka yang dah berjaya. Adakah kita dah berusaha sehabis baik dalam tujuan itu. Adakah kita dan meemrah habis-habisan otak kita untuk memikir cara untuk berjaya. Adapun kita hanya peniru tegar yang mahu benda yang sama orang lain dapat dengan harapan semuanya akan menjadi kelak?

Sebagai contoh, semenjak teman menternak ini, banyak betul teman menerima panggilan dan permintaan lawatan dari mereka yang ingin menjadi penternak atau baru merancang untuk menjadi. Terbenak dalam fikiran teman, adakah sahabat2 kita ini tertimbul minat kerana sememangnya sejak dulu lagi ini menternak tetapi kekurang ilmu dan mengharap yang teman dapat membantu sedikit sebanyak. Ataupun sebenarnya sahabat2 kita ini telah terpengaruh dengan penulisan teamn sebelum ini? adakah teamn yang bertanggung jawab sehinggakan menimbulkan satu harapan atau impian menjadi kaya dengan mentarnak ayam kampung?

Timbul pula persoalan dalam diri teman, adakah sahabat2 kita ini telah mengkaji sedalam2nya baik buruk menternak ayam ini? apa faktor "wow" yang menarik minat meraka? harga? pasaran? title sebagai "usahawan" atau ada perkara lain? . Sama2 lah kita fikirkan.

Cuma sebagai sahabat atau taman anda semua, teman syorkan, bukalah minda anda lebih luas agar pimikiran kita menjadi lebih kreatif and lebih pelbagai. Peluang perniagaan ada dimana sahaja tetapi syaratnya ada kena tahu jalannya. Atau lebih tepat cara ianya boleh dilaksanakan. Boleh teman saringkan bidang yang anda boleh ceburi seperti dibawah:

1. bidang yang sangat tinggi permintaan& harga tetapi sangat sukar diperolehi:
-anda kena laburkan masa dan wang untuk meng"otai"kan diri untuk anda menajdi dominan dalam bidang ini dan memperolehi pulangan yang baik

2. bdiang yang permintaan yang tinggi tetapi mudah didapati:
-anda perlu ada semangat bersaing yang tinggi disamping usaha yang gigih. Akal anda kena panjang dan jangkawan perniagaan anda perlu jauh dari orang lain, contohnya penjualan kelapa, produk kecantikan dan sebagainya.
-ianya memerlukan strategi yang baik dan perlu pastas melakukan tugasan anda

3. bidang yang permintaan terhad tetapi harganya tinggi:
-anda perlu pandai mencari sasaran jualan atau mereka yang memerlukannya. Harga menjadi pendorong utama anda untuk meneruskannya. Biasanya tak ramai mencuba bidang ini dan kalau anda menjadi master dalam bidang ini usia perniagaan anda akan panjang.

4. Bidang yang permintaan terhad tetapi harganya rendah.
-kalau anda pilih bidang ini, usaha perlu dilakukan untuk mempromosi produk anda atau anda perlu pergi lebih jauh untuk menjayakannya. Ketahanan minda dan kewangan anda akan menentukan anda berjaya atau tidak.

So buatlah analisa sebelum anda melakukannya. Sebagai contoh dalam permilihan ternakan ayam kampung. Anda boleh memilih ayam kampung asli atau ayam kampung kacuk. Kedua2 berada dalam kategori yang berlainan. Sama seperti ikan keli atau ikan ketutu. Dari segi tanaman pula ianya boleh dikaitkan samada menanam betik atau menanam tebu.

So bagi teman faktor kejayaan sesebuah penternakan atau kejayaan adalah subjektif iaitu boleh menjadi berbeza bagi setiap ketogori, anda mungkin akan digelar berjaya kalau anda berjaya membiakan ikan ketutu dan menjadi pengeluar terbesar ikan ini atau anda mungkin dikatakan berjaya apabila mampu menjual ikan keli dalam jumlah yang banyak dan membekalkannya keseluruh negara.

Sekian.

30 March 2011

Cuak giler..

Salam,

Dalam 2 hari ini ada 2 kejadian ynag mencuakkan. Dalam bahasa lain menakutkan.. Tapi takdelah serius sangat. Yang pertama jadi pagi semalam, masa nak bagi makan, macam ada firasat yang ayam ada yang kurang, memang pasti sbb ayam nie lum lagi tuan dia abis mandi dorang dah kecoh dah tunggu nak makan. Sebabnya teman dalam kebelakangan ini ( bagi makan sekali pada waktu pagi lepas subuh dan sekali lagi pada waktu dah nak petang sangat itu pun kalau tak sangkut kat kesesakkan lalu lintas). So pi lah pusing reban. Tub tub terjumpa sekor ayam mati, terus pucat muka, cuak ingatkan kena sampar.. yelah baru je kuar pos pasal dah lama tak kena sampar last takkan kena kot. Pusing punya pusing jumpa dekat 15 ekor ayam mati. Tgk2 bulu bergelimpangan dan ayam terkoyak kat belakang badan kat tulang belakang dia. Sah nie dah kena serangan anjing. Kompom sangat dari segi pengalaman. Dapat pulak kepastian dari jiran sebelah yang dia nampak anjing hitam duk dalam reban n ayam kecoh giler kul 4 pagi.

Teman ni sejak 2 menjak nie lena betul tidor. Kalau dulu tak kerja otak tak penat sangat, ni ngan badan dan otak sama penat so memang tertekan lah sikit. Terus teman usha pagar n memang ada  lokasi yang ada kemungkinan menjadi laluan untuk anjing nie. Takpelah.. cuma geram sikit ada ayam kesayangan yang menjadi mangsa.

Yang kedua, tadi petang dalam pukul 3 teman dihubungi oleh sebuah TV (tv yg paling lama skali kat Malaysia) yang nak buat pengambaran tetang ayam kampung. Terkejut teman nak masuk tv. Terus teman tolak dgn baik sebab reban tengah huru hara, dah tak terurus sangat, sbb dah terbahagi 2 kerja teman. Teman mintak beliau menghubungi mana2 rakan sahabat penternak kita yang ada dalam bloglist teman. adalah 2-3 orang yg teman call nak tanya, ada yang mati2 tak nak masuk tv dan ada yang tak angkat call. So sorry lah cik, saya tak dapat nak tolong, belum sampai lagi teman nak masuk tv nie.. jauh lagi, buat malu je kalau masuk ngan reban yang rupa tu. hehehe.. lain tahun lah kot..

Itu jelah post teman kali ini, sekadar nak berkongsi, kalau ada sapa2 nak masuk tv n promosikan reban mereka leh sms teman n teman akan bagi ctc no cik yg call teman tu.. sekian..

26 March 2011

Update Reban

Salam,

Banyak pulak teman menulis hari ini, mungkin hujung minggu yang dah tenang. So ada masa sikit dan jari jemari dah berehat panjang. Sahabat bertanya mengenai perkembangan reban teamn sekarang. Adalah masih menternak atau dah terkubur dek masalah ynag melanda.

Untuk pengetahuan saudara semua, teman masih menternak. Tak sanggup rasenya kalau bangun pada waktu pagi tidak terdengar kokokan sijalak yang hensem bergaya memikar sibetina. tak seronok rasenya diiringi ayam ketika memberi mereka makan atau ketika berada dalam reban. Tak mampu untuk memikiran bila takde ketak-an ayam betina bila bertelur, riuh sekampung bunyiny asehingga teman rakam untuk dijadikan ringtone. hehe

Cuma sejak teman bekerja ini teman masih dalam experiment bagaimana nak menternak kalau anda bekerja. Setakat ini takde masalah dan teman akan nyatakan keputusan hasil kajian teman nanti. Bagaimana tricknya kita nak menternak walupun kita bekerja sepanjang minggu dan bagaimana nak tinggalkan ayam kalau kita tiada dalam 2-3 hari sbb ada urusan yang tak dapat dielakkan. Anda kena tunggu lah.

Buat masa sekarang ini jumlah ternakan yang ada tak melebihi 200 ekor. Hanya separuh sahaja teman tempatkan ayam ini dalam reban bentuk A yang telah dinaik kan sedikit dari aras tanah untuk mengelakkan ayam ini terlalu terdedah kepada najis mereka sendiri. So kebanyakan bacth baru yang telah mencecah usia 6 bulan telah teman jual sedikit masa lalu. yang ada sekarang hanyalah induk dan kalau ada yang berhajat teman rase tak sesuai kerana usia yang dah tua dan dah liat dagingnya.Bila teamn nak mulakan balik? tema rase mungkin dalam 3-4 bulan lagi bila duit yg dah cukup. Dan mungkin teman akan menternak sedikit variasi ternakan seperti itik dan juga burung mutiara, ternakan yang akan menambah nilai reban. Insyallah nanti teman uploadkan gambar reban terbaru.

Sekian.

Dunia ternakan Buras

Salam,

Baru2 nie teman dapat panggilan dari sahabat penternakan kita dari seberang yang bertanyakan tentang kursus perternakan ayam kampung atau disana dikenali dengan ayam buras. Kena hati2 kalau kita mengatakan ayam kampung di sana terutama dipekan sbb sebelum ini teman pernah kesana dan menanyakan pusat ayam kampung dan tukang beca tu kata ayam kampung nie bermaksud gadis ynag menjaja tubuh. nasib baik tak ikut hehehe.

Ayam buras atau ayam kampung ini sememangnya menjadi kegemaran terutama golongan orang lama yang dah terlebih dahulu merasi keenakkan dagingnya walaupun tak selembut dan seempuk daging ayam yang ada dipasar. Sudah tak asing lagi ayam ini dikampung kerana memang orang menternaknya untuk dijadikan lauk disamping mendapatkan telur yang dikatakan kurang kolestrol dan ada aura2 dalam perubatan tradisional.

Teman terkejut sebenarnya bila ada pihak dari seberang tanah air kita yang berminat nak datang sini dan menuntut ilmu penternakan ayam kampung dengan teman. Terus terlintas dalam fikiran teman yang teman belum layak untuk mengajar apatah lagi menjadi tempat rujukan terutama yang dah melintasi sempadan. Sapa lah teman ini. Yang ada dan yang apa yang teman tahu setakat ini hanyalah pengalaman dan pembacaan semata2. Lainlah kalau teman dah mula buat projek juta2 bak kata orang 'projek mega'. Masa tu leh bolehlah masuk paper macam cikgu Masiran atau saudara Firdaus kita yang dah berjaya. Tak layak rasenya teman untuk berdiri sama tinggi dengan mereka, jauh panggang dari api.

Kepada sahabat kita dari seberang, teman mohon maaf sekiranya ada mengecewakan hajat saudara untuk melawat dan menyertai khursus teman. Teman dah dekat 4 bulan dah rasenya tak buat kelas tetang ayam ini. kesibukan dan kekurangan ayam membantutkan cita2. Atau mungkin rase teman skang nie ramai antara pembaca blog ini dah ada ilmu yang cukup atau melebihi dari yang teman pernah cerita dalam blog teman ini. So kalau anda sendiri nak lakukan kelas seperti teman, teman galakkan.

Skang nie kalau kita tgk patern harga ayam melambung tinggi terutama ayam kampang. Ada faktor masing2 yang menyebabkan kenaikan harga ayam ini. Untuk ayam daging, permintaan yang tinggi dimana faktor cuti sekolah( banyak majlis dan perkhawinan dilaksanakan pada masa ini) maka harga akan meningkat kerana pengeluaran ayam di ladang tetap sama tetapi jumlah yang diperlukan banyak. So bila habis musim ini, permintaan akan menjadi biasa dah akan berlaku lambakan ayam ini.Sudah tetu harga akan menjadi normal kembali.

Bagi ayam kampung asli pula lain kesnya, semenjak serangan sampar yang melanda negara kita, banyak penternak mula memperlahankan rentak ternakan dan ada yang bersara sementara. Oleh itu jumlah ayam yang diternak amat terhad dan harga akan melambung dipasaran. Teman rase kalau harga ayam ini boleh melambung sehingga RM 20 sekilo sekiranya ada yang mencuba atau trend ini berterusan.

Bagi teman pula, teman rase serangan sampar direban teman dah beransur pulih dimana serangan terakhir adalah pada bulan 8 tahun lepas, maka kalau dihitung, dah dekat 7 bulan reban teman bebas dari serangan sampar. Bulan yang sangat panjang kiran teman. Dari sini teman mula terpikir bagaimana reban teman boleh terlepas dengan 2 serangan ( dalam tempoh masa 7 bulan) disekitaran reban teman. Kalau nak diikutkan pervaksinan, teamn langsung tak mengamalkannya sejak bulan 8 tahun lalu. Macam dah malas nak buat sejak terkena ari tu. Bukan tak nak buat tetapi tak berkesempatan sahaja dengan jumlah ternakan yang sedikit sahaja sekarang.

Mungkin serangan yang melanda tak sampai kereban teman berikutan kurang kunjungan dari sahabat atau orang kampung ke reban. Serangan tak berlaku sejak teman mula bekerja dimana pintu pagar n pintu reban teman sentiasa terkunci sbb teman bekerja disiang hari. Pada hujung minggu pula teman kerap tiada dirumah. So memang kurang kunjungan ke reban sekarang. Boleh dikatakan dalam sebulan mungkin ada seorang 2 sahaja yang berkesempatan untuk hadir. Yang lain terpaksa teman batalkan sbb teman tiada dirumah.

Kedua, teman dah kurang menerima kunjungan dari sahabat yang mahu membeli atau melihat incubator, Jualan teman kebelakangan ini adalah melalui agen dan tidak dirumah teman.

Ketiga, teman kurang berkunjung ke kedai jualan dedak kerana teman dah mula membeli dedak dalam guni yang dihantar ke rumah teman, so keberangkalian pembawaan virus ini dapat dikurangan. Teman nak tgk dalam masa 5 bulan lagi kalau2 dapat genap setahun teman tak dijangkiti serangan, dalam bulan puasa nanti kalau tak ada serangan sampar kembali, maka confirmlah ynag serangan yang melanda kita selama ini dapat dielakkan dengan hanya mengambil 2 langkah iaitu, pertama memastikan reban kita dikawal sepenuhnya dan tertutup dari pelawat luar, dan yang kedua, membuat pembelian dedak untuk jumlah yang banyak atau untuk stock satu bulan. Ini bagi mengalakkan virus sampai kereban. ( teman rase semua orang dah tahu tentang teknik pencegahan ini tetapi hanya perlaksanaanya sahaja yg sukar)

Kalau berjaya, mungkin ianya dapat membatu penternak kita yang lain mengatasi sampar walau tidak bervaksin.

Tajuk lain yang teman nak sembang kali ini adalah mengenai kita sebagai penternak melayu ini dimanakah tahapnya. Apa pemikiran yang menyebabkan kita sukar untuk menembusi perniagaan ini. Adakah ternakan knita cuba pilih ini akan menyebabkan kita kebelakang semula kerana ternakan yang ada sekarang adalah prosem kesinambungan perkembangan ternakan untuk daging dari ayam kampung yang asal kepada ayam daging. Adakah tiada harapan bagi penternak ini untuk memungkinkan ternakan ini diternak? Adakah penternakan ayam kampung ini hanya angan2 atau mungkin ianya adalah sesuatu yang mustahil?

Kalau kita ingat2 balik, apa niat asal kita mula menternak ayam ini dan dari sini kita boleh mendapat jawapannya. Sungguh mudah sebenarnya, bagi teman suatu ketika dahulu teman merasakan yang ayam ini sangat susah nak didapati dipasaran lantaran jumlahnya yang sedikit diternak. Di pasar kita dapati ayam kampung yang dijual kini saling tak tumpah ayam daging yang ada dipasaran. Cuma mungkin ada sedikit keliatan dan kemanisan daging sahaja. Tapi cubalah untuk kita cari ayam kampung yang ori , memang payah dan kalau ada pun mungkin harganya menyesakkan nafas. Nak merasa ayam ini kenalah kita keluar dan mencari di kampung2 berdekatan.

Sebab itu lah cabaran teman pada mulanya hanya untuk mencari setting sesuai supaya mampu untuk mengeluarkan ternakan ini dengan pengeluaran hanya 500 ekor sahaja sebulan. Bagi teman, jumlah itu pun sudah cukup besar berdasarkan segala kengkangan dan ilmu yang kita ada buat masa ini. Bagi mereka yang dah lama dalam bidang penternakan ayam mungkin berpendapat yang jumlah ternakan atau pengeluaran dibawah 3000 ekor hanya merugikan penternak kerana kos yang dikeluarkan gagal diserap dari harga jualan. Tambahan ternakan yang dipilih memerlukan jangka masa yang panjang untuk diternak.

Namun pendapat teman, buat masa ini atau mungkin lagi 3-4 tahun, itulah cabaran utama kita berdasarkan kemampuan kita sekarang. Untuk pengiraan kasarnya, jika kita mampu untuk menyediakan sejumlah baka anak ayam untuk diternak, dengan kematian 10% dalam peringat pembesaran, teman rase, dalam satu2 masa jumlah ternakan yang perlu ada dalam reban kita adalah perlu lebih kurang 6x3000 ekor atau 18000( 18ribu ekor).

Mungkin tanah seluas 5 ekar diperlukan untuk menjayakan hasrat ini. Dengan harga yang baik dan pasaran yang luas, jumlah jualan kasar bagi setiap bulan mampu mencecah RM 60,000 ribu. Jumlah pekerja yang diperlukan mungkin mencecah 12 orang dengan reban dibahagikan kepada 6 bahagian mengikut usia.

Apa2 pun, teman tak akan berhenti menternak sebab inya sudah sebati dengan diri teman. Cuma apa yang perlu digilap sekarang, kemampuan mengurus dan menjalankan perniagaan. Ianya sama penting dengan ilmu untuk menternak kerana ilmu menternak sahaja tidak cukup untuk memastikan ternakan yang kita jalankan mencapai matlamat asal penternakan iaitu menjana pendapatan.

Sekian.

06 March 2011

Dedak @ sampar kebetulan atau kontroversi?

Salam,

Lama betul teman tak menulis nie. Rasenya dah ada yang mempersoalkan kemana teman menghilang, tak hilang ada lagi kat sini sambil2 menziarah blog2 teamn lain yang update ternakan mereka. Tah lah kebelakangan ini macam takde idea pulak nak menulis. Ada juga beberapa cerita yang nak disampaikan tetapi isinya macam tak berapa kuat dan jalan cerita yang belum dapat dirungkai.

Ada satu hari tu teman berkesempatan bersembang dengan sahabat penternakan. Dalam perbulan tu teman bertanyakan tentang sampar dan beliau berkata semenjak dia menternak selama 5 tahun dahulu belum pernah lagi kena sampar, tetapi jiran sebelah menyebelah selalu kena katanya. Jumlah ternakan yang ada sekarang sudah mencecah 100 ekor betina induk. Yang anaknya dijual kepada peraih yang datang kerumah setiap minggu. Cara eraman pula separuh ibu separuh mesin. ( Ibu eram 2 minggu n last masuk incubator.)

Tertarik juga teman sbb beliau tak pernah kena sampar. Beliau mengamalkan konsep separuh lepas dan ada yang dikurung. Ikut suka lah nak lepas atau kurung. So takde bezanya ngan yg teman buat. Bila ditanya apa petuanya, sahabat kita sendiri pun tak tahu dan dia sendiri buntu, kes ini sama macam yang baru2 ini terjadi bila sekeliling reban teman sampar melanda kembali tetapi teman tak mati sekor pun. Yang paling terkejut reban sahabat tu dalam jarak 5 tiang lampu kena sekali lagi dan dah melawat reban teman baru2 ini untuk mengadu.

Timbul banyak persoalan mengapa ada yang kena dan mengapa ada yang tak? apa sebenarnya yang berlaku. Tetiba macam timbul perlahan2 jawapannya. Tetapi teman tak pastilah betul ke tak sbb takde bukti kukuh. Kebanyakkan kes yang tak kena sampar nie biasanya dedak yang dibeli bukannya dari kedai dedak biasa. Atau lebih tepat lagi sumber makanan yang didapati dari makanan lebihan, dedak yang bukan komersial atau makanan lain yang tidak dibeli dikedai dedak komesial. Kalau yang beli dedak pun, biasanya beli main guni yang dihantar oleh pembekal terus kerumah.

Teman pun terperasan yang semasa teman terlepas dari serangan sampar terbaru ini teman tak membeli dedak secara timbang kilo dikedai biasa ( selalu teman beli 20kg setiap 2-3 hari ). Teman order dari sahabat kita yang hantar guni terus ke depan umah teman. Takde langsung teman masuk kekedai beli dedak. Adakah punca selama ini adalah disebabkan kita menjejak kaki ke kedai tersebut? adakah sebab setiap hari berpuluh penternak akan masuk kekedai tersebut dan menyebarkan virus secara tak langsung kepada pengunjung selepasnya? Atau sebenarnya dedak yang kita beli tersebut telah dicemari dengan virus samada semasa digudang atau ianya adalah hasil dedak yang diproses semula selepas pusingan dedak di reban ayam komersial tamat?

Kita semua tahu yang dedak komersial ini pada mulanya di buat khas untuk ladang ternakan mereka. Sebeb itulah banyak variasi dan jenis dedak ini mengikut citarasa atau kajian pengeluar itu sendiri untuk ladang mereka. Dan kita semua tahu yang ladang ini sering dilanda jangkita penyakit dan adakalanya serangan tetap berlaku namun ayam ini seperti imun disebabkan ubat yang diberikan. Dan semestinya lebihan dedak tersebut tidak akan disimpan sehingga pusingan akan datang dan akan diproses atau dijual terus kepada pengguna kecil didaerah masing2. Mungkinkah dedak ini teah tercemar atau kandungan bahan dalam dedak itu sebenarnya menjadi punca?

Semua persoalan ini kalau ada jawapannya atau ada buktinya yang ianya benar, mungkin ianya dapat mengelakkan serangan sampar menjadi lebih kerap seperti yang berlaku dalam 2-3 tahun kebelakangan ini, So sama2lah kita mencari jawapannya.

Makluman: Teman dah lantik wakil untuk menjual produk Incubator teman, seorang sahabat yang bernama Cik Zu, lokasi beliau di Bangi. Dengan jadual kerja teman yang tak menentu disamping tugasan direban, teamn kira dah sampai masanya teman serahkan bab jualan ni kepada beliau. Tapi jgn risau, semua nota dan alatan dibuat oleh teman 100%. Zu tolung uruskan sahaja. So kalau nak berurusan, sila dapatkan ctc no kat sebelah kanan blog ini( bawah gambar incubator)

Sekian..

06 February 2011

Masih belum terlambat..

Salam,

Selamat Tahun Baru Cina bagi mereka yang menyambutnya pada tahun ini. Bagi teman ia macam satu masa terbaik untuk lepak kat reban setelah sekian lama bekerja. Kerja teman kerja shif tetapi bos bagi keutamaan kepada mereka yang dah bekeluarga untuk bercuti pada masa nie. So apa lagi, sepanjang masa cuti 4 hari ini teman lepak kat reban. Dah rindu rasenya dengan keadaan kehidupan teamn semasa teman menternak sepenuh masa dahulu selama 2 tahun.

Sebelum itu teman nak mintak maaf sekiranya ada selama teman online ini menyingung perasaan samada secara tulisan atau secara bersemuka. Maklum lah teamn ini orang biasa dan tak sedar apa yang keluar dair mulut kita akan menyakitkan hati orang lain. So kalau ada yang marahkan teman, teman mintak maaf. Kepada sahabat ternak baru yang meng'add' teman dalam Fb teman ucapkan terima kasih. Kalaulah teman ada kesempatan untuk lebih mengenali tuan semua alangkah bagusnya.

So mengenai tajuk kita diatas, ramai sebenarnya berminat tentang ternakan ungas ini. Cuma kadang kala rase macam dah terlambat dari orang lain yang dah lebih dahulu menternak dari kita yang baru nak belajar ini. Rasa macam canggung pula dengan usaha kita yang dah banyak dan nak belajar dari bebudak yang dah menternak mungkin dalam masa 3 tahun kebelakangan ini. Kalau boleh lah teman nak katakan yang takde masa yang tertentu untuk anda memulakan projek anda. Cuma yang paling kerpa teman nyatakan adalah anda perlu test dahulu sebelum anda terus melompat terjun. Kalau serasi dan kena denagn kehidupan anda, maka labir lah sebanyak mana yang anda suka. Ini bagi mengelakkan kes duit dah banyak leuar tetapi bukannya untung, tetapi langsung tak berbalik modal. Dah ramai dah yang tersilap langkah macam nie. Kalau nak berbekalkan ternakan ayam kampung ini masa kita kacik2 dulu masa dirumah ornag tua kita belum lagi cukup ilmu.

So bab pemilihan bidanag ternakan yang anda mahu, anda tidak terhad kepada tenankan ayam kampung asli sahaja. Banyak pilihan lain seperti, burung hiasan atau burung pet, ayam esotik, ayam kampung pedaging, puyuh ke, ayam laga ke atau macam lagi ternakan lain seperti yang berkaki 4. Pokoknya anda perlu buat analisa sendiri dan kalau boleh berkampung sekejap dalam seminggu dilokasi sedia ternak yang anda pikirkan sesuai untuk dijadikan tempat rujukan semasa anda menternak kelak. Tak salah rasenya anda memohon untuk belajar sambil bekerja diladang tersebut tanda gaji semata2 untuk mendapatkan ilmu. Hindari dari bertanya soalan terlalu am semasa memohon khidmat nasihat seperti macam mana nak bela ayam atau macam mana saya nak mulakan ternakan ini. Kalu boleh jangan ngatakan masalah anda semasa belajar tetapi tanyakan bagaimana anda boleh macari skill untuk menternak seperti keperluan dan perjalan sesebuah ladang tersebut.

Kerap teman terima aduan dari pelawat yang mengatakan bahawa beliau ada tanah tetapi ada banyak masalah yang disusulkan bersama. Contohnya, tanah tu rendah, dekat ngan hutan, tanah tu semak dan berpokok besar, kawasan tu sering bajir, takde jalan masuk atau api, air dan sebagainya. Atau pun terus sahaja anda bertanya berapa kos nak buat dan terus tanya design reban atau rumah ternakan tersebut.
Yang penting semasa anda melawat tu anda pastikan telah mencari sebanyak ilmu dari Internet atau bacaan anda sebelum anda melawat sesebuat reban untuk belajar lebih lanjut. Buat nota soalan yang betul2 anda tak paham dari pembelajaran anda pada peringkat awal. Masalah anda yang lain anda perlu fikiran sendiri bagaimana nak atasi, Yg penting carik ilmu semasa berada direban atau ladang yang anda singgahi.

Cuba lah tanyakan soalan yang tak boleh anda dapat dari bacaan sebelum ini seperti pengalaman dan sebagainya. Itu lebih baik. Bayangkanlah kalau tiba2 ada orang datang yang buat pertama kali berjumpa terus tanya kepada anda soalan yang sukar anda nak jawab seperti berapa kos nak buat reban, berapa untung anda sekarang, ada potensi ke ternakan anda, kat mana nak jual ternakan dan sebagainya. Mestilah tuan punya tapak tu keberatan sbb itu semua perlukan penjelasan yang pajang lebar dan sukar untuk berkongsi pada kali pertama kita mengenali seseorang.

Nak dikongsikan pengalaman teamn sebelum ini bila didatangai 2 lelaki pelawat reban yang bekerja dibahagian kargo di syarikat penerbangan berhampiran tempat teman tinggal. Orang belah pantai timur dari cara dan bahasa pertuturannya. Agak pekat juga, Teman masa tu tengah berada di dapur menukar air bagi anak ayam yg berada dalam brooder. Terperanjat teman melihat 2 orang yang tak dikenali berada di belakang rumah teman melihat ayam dengan selamba, Ini bermakna dia dah masuk kekawasan rumah teman yang berpagar, masuk tepi rumah teman dan dah ke belakang rumah tanpa izin.

Hati dah mula panas dan mula macam2 timbul dalam fikiran. Teman terus je jenguk dorang dan disambut dengan salam. Bila ditanya baruleh teman tahu yang dorang ni dapat info dari blog teman dan bertanyakan pada orang kampung. Bila ditanya mengapa tak call dulu dengan selamba dorang kata nak tgk2 je. Pastu dengan tak perkenalkan diri terus tanya itu ini dan ada soalan yang memebuatkan teman rasa yang teman ni pula yang bekerja untuk dorang atau macam2 adik sedara dia je. Bila tengok muka temand ah beruba yang rakan tadi cuba cool kan teman denagn bercerita tentang tujuan dorang datang dan nak belajar menternak. Dorang juga berhajat nak belajar membina incubator dorang sendiri sbb nak safe bajet.

Dengan berat hati teman bagi tau sahaja apa yg dornag nak tahu dan jawapan pun ala kadar. Bukannya teman kedekut ilmu tetapi cara yang digunakan akan menyakitkan hati sesiapa. Sesiapa yang dah beli Incubator dari teman, teman yakin setuju dengan peneranan dan tunjuk ajar yang berikan sepenuhnya sampai paham. Dah lah masuk tak mintak kebenaran, tunjuk lagak semacam, mintak itu ini pastu berani lak mintak ajarkan cara nak buat incubator. Lu sapa?

Hehehe itu kes dah lama dah, skang nie teman sering kunci pintu gate depan sbb bangla pun dah berani masuk kawasan rumah terus kereban belakang nak beli ayam. Itu dah bahaya, Buatnya teman takde tak perasan? abis ayam teman nanti dalam reban jadi lauk.

Itu sahaja lah bebelan teman kali ini. Kalau2 anda ada hajat nak menternak, dalami ilmu penternakan dan cuba buat seserius  mungkin. Yang penting tgk kat mana kelemahan kita dan cari cara nak atasinya. Kalau masa kelemahan kita, cari cara nak memudahkan kerja atau kerja sekali untuk 2 kali punya kerja seperti auto drinker atau feeder. Kalau kita kurang budget buat sikit2 and setiap keuntungan jangan kita belanjakan. Laburkan semua untuk besarkan ternakan. Tak mustahil kalau anda hanya mula dengan 50 ekor ayam selepas setahun ternakan anda boleh menjadi 5000 ekor . Terpulang kepada usaha anda.

Sekian..

01 February 2011

Ramai Lagi Rupanya

Salam,

Apa khabar tuan semua di luar sana, harap2 kesihatan masih dalam keadaan baik dengan cuaca yang seram2 sejuk sekaranga nie.. kalau kita ni pun leh demam ternakan kita pun mungkin lg mudah terdedah kepada penyakit. Bak kata blog bindim farm tu, kena amik masa lebih lama direban.

Teman tgk skang nie penternak kita leh dibahagikan kepada 2 iaitu penternak yang mementingkan jualan dan satu lagi yang menjadikannya hobi yang menguntungkan. Yang sebagai hobi suka ternakan unik atau yang boleh dimain sebagai pet. Yang satu lagi lebih kepada penjualan mengikut jadual yang ditetapkan. Teman rasa teman dalam bidang yang kedua sbb teman nie walaupun suka binatang tetapi teman jarang terlalu menyayangi ternakan sehingga memandikan dan menyuapkan ternakan macam menjaga anak kecik.

Teman lebah suka melihat telatah ternakan dengan keadaan semula jadi. Kalau ada yang bergaduh atau bersabung pun teamn lebih suka biarkan sahaja untuk melihat yang mana Alfa male. Kalau dah sampai berdarah balung barulah teman leraikan. Biasanya ternakan teman takdelah berlaga sampai mati. kalau rase macam nak kalah ayam lawan dia akan lari lintang pukang.

Apa yang teman nak katakan pada peringkat awal, sebenarnya teman tak menyangka yang jumlah penternak kecil yang duk ada skang makin bertambah. Dah makin banyak reban dibina sehingga secara tak langsung harga bagi jaring hijau macam dah naik. Kalau takde permintaan, masakan harga jaring ini boleh meningkat.

Teman ingatkan selepas serangan tu ramai yang akan serik tetapi teman tgk macam ramai yang dah kebal. Mungkin perasaan cinta terhadap ternakan ini dah mula bercambah dalam hati masing. 2-3 hari lepas teman menghantar incubator (2 biji) kepada sahabat baik bapak teman sendiri. Orang Perak yang merantau kat Selangor. Orang yang berjiwa besar dan boleh teman katakan berjaya. Sekali kerja selama 2 tahun boleh lepak saja 2 tahun lagi. Tu lah perumpamaan yang boleh teman katakan. Beliau menternak ayam pun sekadar mengisi masa lapang disamping menghiburkan hari. Kalau nak makan barulah ternakan ditangkap. Baru2 nie sahaj baru berjinak2 untuk menjual ternakan beliau yang bertambah banyak dah hampir tak terjaga.

Beliau sudah mempunyai incubator manual yang dibeli 2 tahun dahulu tetapi masih mahu membeli yang teman buatkan. Katanya yang lama tu macam tak menjadi. Teman pun katakan yang peratusan menetas telur ini bukanlah bergantung 100% kepada incubator. Incubator pakai polystrein pun leh menetas kalau semuanya tepat dan mengikut yang sepatutnya untuk telur menetas. Yang penting bagai mana perhatian yang kita beri dah sejauh mana kualiti telur yang kita eramkan. Telur burung kasawari pun leh menetas kalau betul gayanya.

Teman pun macam tak percaya skalng nie bila tempahan incutor tetap ada dan kadangkala boleh teman katakan semakin bertambah. Dah ada ejen jualan teman skang teman rase mulah kadangkala tertekan nak kejar masa untuk siapkan incubator. Tetapi takpelah, janji kerja perlu diteruskan. Ini bermaksud makin ramai penternak luar sana yang menceburi ternakan samada hobi yg berkeuntungan atau yang betul2 nak buat duit sampingan dengan ternakan ini.

Kini dah genap 4bulan teman melalui zon percubaan bekerja sampai menternak ayam yang mana hampir 75% penternak luar sana alami. Teman rasa setakat ini teman dapat menhadapinya dengan baik dan takde masalah besar yang menimpa. Memang mudah sebenarnya cuma kalaua nda bekerja sendirian anda akan ada sedikit terasa kurang bebas kerana tak leh tinggalkan reban lama dan kena mencari penjaga sementara semasa anda keluar berjalan.

Apa yang penting adalah manjaga makan minum ternakan dan pastikan ternakan ada tempat berlindung yang baik. teman yakin selepas setahun teman menternak dengan gaya ini teman akan berhenti dan menerapkan sepenuhnya cara teman sekarang untuk ternakan masa akan datang. Cukup mudah sehinggakan seorang pembantu boleh menjaga sehingga 2-3 ribu ekor dalam satu masa. Rasenya macam dah banyak yang teman belajar sekarang mengenai penternakan ayam kampung. Cuma lepas setahun ini teman kena pikirkan cara untuk "kick start" ternakan ini sehingga teman mampu mengeluarkan 1 k ayam ini setiap bulan.

Kalau nak diikutkan perkiraan orang yang "gelojoh" kalau jualan seekor RM 20 dan teman dapat menjaul 1000 ekor sebulan, jualan kasar teman dah mencecah 20k setiap bulan. Lumayan tu jika dibandingkan pendapatan orang melayu biasa di negara kita. Tapi nak konsisten jualan macam tu lah menjadi tanda tanya kepada kita. Berapa modal nak kuar, berapa kos makan sebulan, mana nak dapat benih dan sebagainya. Itulah yang perlu dipelajari sedikit demi sedikit. Kalau anda ad minat dan ada kepakaran, ternaklah ternakan yang bernilai tinggi. Jualan akan manjadi lebih baik dengan perbadingan jumlah ekor.

So kepada mereka yang masih dalam bidang ini,sama2 lah kita doakan yang kit akan berjaya memecahkan segala masalah ini untuk memastikan kejayaan yang tinggi. Burung walit pun orang leh ternak atau kutip sarangnya inikan pula ayam yang duk bersepah kat laman umah kat kampung kita kan?

sekian...

26 January 2011

Macam ada serangan lagi je?

Salam,

Pelik betul, baru je berlalu serangan sampar pada bulan 8-9 aritu takkan ada serangan lagi. Yang peliknya kalau dulu gejala ni datang setahun sekali je tetapi skang sampai 3 kali setahun. semua orang kena tak kiralah duk beal ayam kampung asli ke ayam kacuk ke daging ke unggas esotik termasuk mutiara dan sebagainya akn terkena jangkitannya.

Sebelum ini dah banyak diceritakan langkah pencegahan dan program pengvaksiann yang dilakuakn penternak. BAgi yang menternak bawah 100 ekor tak amik pusing pun dengan sampar nie. Bila ayam dah tergolek ditanam je terus dengan sedikit ngomelan di mulut. tetapi yangd ah serius dah mula tepuk dahi tambahan ternakan dah hampir2 masa untuk jualan.

So teman pun dah hampir serabut dah nie. kalu tahun pertama teman menternak dahulu, jarang lah pula terdenagr kisah nie. Memang jarang sampai orang kampung duk kata dah dekat 5 tahun takde serangan. Tetapi kenapa kebelakangan ini makin banyak pula? apa masalahnya? apa yang menjadi punca?

Adakah penyakit ini masih dalam pusaingan? seperti ianya mula tersebar dari selatan dan berkembang ke utara, takkala di selatan dah kembali normal ada yang pula membawa ayam dari utara dan menjangkiti ayam yang berada di selatan semula. Adakah kita sekarang nie yang tengah galak mencari baka dan membawa kepada perpindahan ternakan dari utara selatan dan sebaliknya secara tidak sengaja. Adakah dulu kurnag jangkita kerana pergerakan ayam ini sangat kurang dan jualan hanya di sekitar pasaran setempat sahaja?

Huh.. mana nak carik penyelesaiannya. Nak kata tak besar masalah ini, kalau kena serang ada yang kerugian samapi belasan ribu ringgit, nak kata besar kes ni takde pula masuk berita atau di highlightkan oleh pertanian atau jabatan haiwan dalam media masa. Yang pasti, masalah ini seumpama duri dalam daging bagi sekian penternak yang ada sekarang. Masalah yang sering menhantui semua yang lebih besar dari serangan pemangsa seperti pencuri, musang, anjing dan sebagainya.

Mungkin dikalangan pembaca atau mereka yang berbloger boleh mencari jawapan atau punca masalah ini dengan jayanya dan mungkin suatu hari ianya dapat diselesaikan. Sekarang dah macam tak berpenghujung dan perasan ragu2 kita untuk mengembangkan penternakan mula timbul. Bagaimana kita nak teruskan usaha ini kalau asik kandas dipertengahan jalan dengan sbb yang diluar kawalan kita? Mungkinkah takdir yang ternakan unggas ini takkan berkembang atau satu cara baru nanti yang akan diperkembangkan?

Baru je tadi teman ada dengar dari mulut sahabat sendiri yang seranaan dah sampai semula ke banting. Dah ada yang terkosong reban akibat serangan. Yang herannya pula reban sebelah sekor pun tak mati, aik pesen apa pula serangan kali ini? Betul ke sampar yang melanda atau kita sering terkeliru dengan penyakit lain seperti berak kapur, CRD, corela dan yang lain2. Ada yang diantara penyakit lain ini yang mempunyai peratusan mati yang tinggi sehingga mencecah 60-70% sekiranya terkena serangan, dan ianya boleh merebak melalu sentuhan dan sebagainya. Ada ke keadah terbaik untuk mengenaipasti serangan yang melanda sekarang?

Begitu banyak soalan, makin dipikir makin jauh dari jawapannya. Sama2 lah kita pikirkan.

25 January 2011

Antara Masalah Yang Kami Hadapi.

Salam,

Lama betul tak menulis nie, macam2 benda nak menulis tetapi macam ada kengkanglah pulak, ada perasan malu pada diri sendiri kerana boleh diibaratkan seperti ayam, bertelur sebiji tetapi riuh sekampung. Mungkin itulah perumpamaan pembaca terhadap teman yang menulis dalam blog ini tetapi tetap tak berjaya atau dalam erti kata lain belum kaya. Dah menternak lama dah tetapi belum lagi pakai keta besar atau duduk dalam umah yang besar.

Bila mula sahaja nak menulis, mulah hati kecil berkata" ko yakin ke yang apa yg ko sampaikan dalam blog ini dapat membantu ornag luar sana? tak takut ke disalhkan lagi sbb nanti ko seakan mengalakkan orang tetapi orang tak berjaya?" itulah yang membantutkan sebenarnya, Namun sesekali nak juga melepaskan geram menulis dalam blog ini.

Buat masa ini anak ayam dah kembali banyak, dari penetas dari baka yang ada selepas terselamat dari serangan sebelum ini, adalah dalam 100 induk yang berbaki. Semuanya dibiarkan lepas bebas dan tidak dikurung buat sementara waktu untuk melepaskan tekanan mereka selepas sampar melanda. Untuk pengetahuan anda semua, rumah teman sendiri dah saling tak tumpah seperti reban ayam sbb najis ayam nie dah merata2. Jenuh jugak mencucinya saban hari, jiran pun dah mula menjeling dah, Reban tingkat atas yang cuba dibina dari reban bentuk A dulu belum siap sepenuhnya disebabkan kengkangan masa dan juga kerajianan yang terhad. Maksudnya malas lah.. Kalau dah kena penyakit nie susah juga nak mengubatnya.

Yang paling best bila ayam nampak riang berlari bebas tetapi masalah biasa yang terjadi kalau kita ternak bebas kembali menemui. Seperti biasa ayam akan bertelur ikut suka hati sehingga ada yang terdedah untuk dibelasah oleh ayam lain yang kuat mendengki, ayam tidur dikawasan terbuka sehinggakan basah kuyup bila hujan ditenagh malam, anak ayam kena buli dengan ayam yang lebih besar dan sebagainya. yang paling merisauakn adalah serangan anjing dimana ayam dibaham semasa tuan ayam tiada dirumah. Macam dah mark dengan melihat kereta buruk teman didepan rumah. Waktu teman ada dirumah takde pula serangan berlaku.

Berbalik kepada masalah yang teman kena cari penyelesaiannya adalah seperti dibawah:

Peringkat penetasan:
Dulu teman dapati jumlah telur yang dieramakan banyak yang tidak berbenih, kalau nak dikirakan sbb incubator, teamn rasa dah setting yang terbaik dah, tetapi tetap peratusan tak berbenih masih banyak. Kalau orang lain menghadapai masalh ini teman pandai pulak menyuruh mereka melihat balik kepada pemakanan dan sebagainya.

Penyelesaian: akhirnya teman memastikan ayam ini ditempatkan dalam kumpulan kecil dengan ayam ini hanya duduk dalam keluaganya dengan jumlah paling terbaik adalah 1nisbah 10 iaitu jantan sekor dan betina 10. Jantan ini akan ditukar2kan dari kumpulan yang ada untuk merangsang proses mengawan.
Teamn juga dah mengurangkan pemberian makanan dari sisa kedai makan kerana teman perhatikan yang ayam teman menajdi gemuk sbb terlebih makan serta telur yang dihasilkan kurang berkualiti walaupun jumlahnya banyak. Kini teman membahagikan makanan kepada 30% dedak komersial dengan campuran jagung halus, 30% nasi dari kedai yang direndam dahulu sebelum dibersihkan dari segala minyak dan bahan kotoran yang lain, 30% dari bahan yang dijumpai dari persekitaran seperti rumput, batang pisang, daun pisang dan sebagainya. lagi 10 % teman bagi gandum ayam atau terigu dalam bahasi lainnya.

Jeles juga teman melihat sahabat handai yang berjaya menetaskan telur mereka dengan jumlah ynag banyak. Pernah teman membeli dalam 30 biji telur dan tetaskan dengan incubator. Kompom hampir semuanya menetas dan semuanya berbenih. Itu yang membuat teman yakin dengan masalah yang teamn hadapi bukan disebabkan Incubator tetapi lebih kepada sbb penjagaan ternakan. Kini ayam teamn dah mula slim dan dalam keadaan normal bagi seekor ayam kampung, takdelah gemuk gedempol macam teman jugak hik hik hik..

Masalah peringkat 3 bulan pertama:
Dulu teman sering gagal nak membesarkan anak ayam ini . Kalau dari sejumlah 50 ekor mesti dalam 10 ekor akan mati dengan pelbagai sbb. Antaranya sbb mati terhimpit, kena patuk ngan member, kena penyakit yellow egg sindrom( perut anak ayam membusuk ), penyakit mata atau puru, ayam berak kapur atau berak keras dan sebagainya. Akhirnya teman jumpa cara penyelesaiannya

Penyelesainnya: dari teknik cuba dan jaya, akhirnya kini hampir 98% anak ayam berjaya dibesarkan sehingga umur 3 bulan. Sebenarnya kalaua tuan semua beraggapan yang anak ayam ini boleh diternak dalam jumlah yang banyak dalam satu bangsal seperti menternak ayam kampung kacuk atau ayam daging anda silap. Disebabkan Ayam ini masih lagi dipengaruhi gaya hidup ayam kampung asli yang bersidat agresif dan perlu berjuang untuk membesar.

Oleh itu teman akan menempatkan anak ayam yang baru menetas dalam kumpulan kecil yang mempunyai tarikh penetas yang hampir sama dalam lingkungan seminggu. Ini bermakna teman hanya akan mengumpulkan ayam yang hampir sama tarikh tetasnya dan hanya menempatkan max hanya 25 ekor bagi setiap bekas, Ayam ini akan bersama kawan yang dikumpulkan sehingga besar tanpa mencampurkan dengan kumpulan lain. Ini kerana bila kita dah tempat kan dalam satu kumpulan, ayam ini akan menganggap kumpulannya adalah adik beradik satu ibu atau satu kumpulan yang biasa kita lihat si ibu ayam membawa dalam sejumlah anak ayam yang tidak melebihi 20 ekor.

Ayam tidak akan sama sekali dicampurkan dengan ayam lain terutama sekali yang berlainan tarikh lahir atau perbezaan usia yang tinggi. Kalau boleh ayam ini akan diternak dalam bekasnya sehingga mencecah umur selamat iaitu lebih kurang pada usia 5 bulan sebelum ditempatkan dalam reban besar untuk proses pembebaskan atau penjualan. Ini membantu anak ayam ini membesar dengan baik.

Penyelesaian lain pula adalah:
Umur 1-14 hari: Anak ayam dipanaskan dengan sumber haba selama 24 jam sehari dengan mentol 25W dalam bekas yang sesuai dengan sedikit kawasan teduhan cahaya atau kawasan gelap untuk anak ayam ini tidur. Suhu dipastikan dalam lingkungan 32-34C untuk sepanjang 2 minggu.

Umur 15-30 hari: Anak ayam dipindahkan di bekas yang sedikit lebih besar dengan hanya memasang lampu atau pemanas pada waktu malam atau ketika cuaca sejuk seperti hujan lebat atau hari mendung sepanjang hari.

Umur 31-90 hari : anak ayam dibiarkan menggunakan bulu badan sendiri untuk menjana haba pada waktu malam. Anak ayam sepanjang usia ini iaitu baru lahir sehingga 90 hari akan ditempatkan dikawasan berbumbung dan bebas dari cuasa luar yang terlampau seperti cuaca panas melampau ditengah hari dan cuaca sejuk pada waktu malam.

Anak ayam akan diberi makan sepenuhnya dedak hitam atau dedak komersial sehingga berusia 2 bulan. Pada bulan seterusnya teman akan memperkenalkan makan baru sedikit demi sedikit tanpa meninggalkan dedak hitam itu terus. Hasilnya kita akan perhatikan anak ayam ini sihat dan membesar dengan baik. Kalau diperhatikan kalau si ibu ayam ini membawa anak ayam mencari makan, si ibu takkan mengajak anaknya makan jagung atau makanan lain yang kita beri. Biasanya akan mencari makanan berprotein tinggi seperti anai, cacing dan sebagainya. oleh itu kalau kita berjaya memberi dedak komersial dengan peratusan protein mencecah 28% maka pembesaran anak ayam akan baik walaupun tanpa didikkan atau jagaan siibu secara tabie.

Masalah peringkat 3 bulan sehingga 6 bulan:
Selepas teman berjaya membesarkan ayam ini sehingga usia 3 bulan, teman ingatkan masalah teman dah selesai. Rupanya semakin mencabar sbb anak ayam yang dah mencecah usia 3 bualn dan keatas dah mula semakin nakal. Mula nak explore semuanya dan mula nak belajar manjadi ayam dewasa. Kawasan yang diperlukan perlu lebih besar sbb suka memijak semasa sendiri dan dah mula nak mencari siapa yang alfa atau yang lebih jaguh. Masa ini anda akan lihat banyak kejadian mematuk member sehingga mati dah terburai perut. ada juga yang menjadi togel sbb giler mematuk bulu member. Ada juga mati kena pijak sbb nak carik tempat nak tidor pada waktu malam.

Penyelesaian: biasanya teman akan pindah ayam ini dikawasan terbuka tetapi masih lagi berbumbung. Kawasan reban akan dibesarkan dan mula memberi peluang mereka untuk mandi pasir atau tanah. Ini membenarkan mereka mematuk pasir untuk membantu proses penghadaman makan yang diberikan. Tumbuhan hijau mula diperkenalkan walaupun pada mulanya dorang buat tak tahu sahaja.

Pada masa ini juga kritikal sbb ayam ini kurang sabar atau cepat lapar kerana dalam proses pembesaran badan yang sangat pantas. Kalau kita perhatikan ayam ini akan membesarkan badannya dengan drastik apabila mula berusia 4 bulan keatas. dari berat hanya sekitar 200 gram akan menjadi sehingga 1 kilo dalam masa 2 bulan setengah. Pada masa ini pemberian makanan perlu diberikan seawal mungkin, Atau lebih tepat kalau teman katakan sebelum hari cerah atau ayam mula nampak persekitaraanya. Kalau lambat sikit seperti lebih dari pukul 10 pagi ayam mula mengamuk dan mematuk ayam yang lain. Kadangkala kalau kita tgk sampai bergotong royong mengoyakkan daging adik beradiknya. Satu kerugian yang disebabkan kita sendiri.

Air juga perlu dijaga bagi mengelakkan mereka kepanasaan. Jumlah makanan dan minum yang diberikan kena bersesuaian dan pastikan makanan diberikan 2 kali sehari kalau anda tak mampu memastikan bekas makannya mereka penuh sepanjang masa. Ada antara kita yang mampu menyediakan makanan yang banyak menggunakan bekas makanan komersial yang mampu bertahan sehingga seharian. namun yang kurang mampu cukuplah memberi mereka makan 2 kali sehari. Perhatikan kekembungan tembolok ayam ini. Kalau dah penuh semuanya jangan ditambah makanan mereka. Seterusnya beri makan pada lewat petang sebelum ayam ini tidor.

Masalah ayam ini apabila mencecah usia 6 bulan dan keatas:
Masalah ini juga akan terjadi sbb ketika ini kita mula nak memperkenalkan ayam kita kepada kawanan ayam yang lain. Ketika ini ayam mula merasa stress dengan cabaran hidup sebagai ayam dewasa. Yang betina mula dipanjat oleh jantan walaupun tak bersedia, Yang jantan pula asik diterajang oleh jantan Alfa sehingga nak duduk lepak kejap pun tak senang.

Penyelesaian:
Ayam betina di lepaskan berperingkat dalam reban dan masih dalam kumpulan mereka. Teman akan masukkan ayam jantan dalam latihan ( umur dalam 7-9) bulan dalam reban ini untuk mereka belajar bersama. Kalau taruk otai jantan dia kompom koyak belakang si betina tu kena panjat. Yang jantan pula teman tempatkan dulu sementara dengan jantan yang bawah setahun. Biasanya permusuhan atau pertarungan kurang hebat sehingga membawak kematian sbb masing2 belum tumbuh taji lagi. Paling teruk pun balong akan berdarah kena patuk semasa bertarung.

Teman rasa itulah sahaja coretan teman kali ini. Yang mana boleh jadi pedoman kepada anda , anda gunakanlah. Kalau anda ada yang lebih baik mungkin anda pun boleh berkongsi dengan teamn dan pembaca yang lain. 

Sekian

01 January 2011

Takde untung bela ayam Malai kai?

Salam,

Mungkin ada antara kita atau yang membaca blog teman nie macam ragu2 dengan apa yang teamn cerita sebelum ini. Mungkin juga anda bertanya adakah ternakan ayam ini berdaya maju. Ada juga yang tercari dan terpingga bila ada yang menyatakan ayam kampung nie semuanya sama dan ayam kampung asli dah tak wujud.Tak kisahlah apa pendapat orang atau apa yang dipahami. Cuma teman nak bagi tau sejak teman mula menternak dahulu, satu ayam yang teman ternak iaitu ayam kampung belakang rumah yang diternak secara bebas dari zaman tuk nenek kita dulu. Ayam yang ornag cina panggil Malai Kai atau dalam bahasa kita ayam melayu.

Benda yang cuba teman usahakan adalah menternak ayam ini yang sangat sukar didapati di pasaran sekarang. Untuk menternak ayam yang sedia ada yang digealr ayam kampung kacuk atau hibrid adalah lebih mudah kerana adanya bekalan anak yang banyak dan harga yang berpatutan. Anda hanya perlu merangka pengurusan reban yang baik dan membuat penjualan yang terancang untuk anda mendapat keuntungan dari jualan. Itu sahaja. Kalau ada nasib anda maka banyaklah untung yang anda dapat. Mungkin untuk permulaan anda boleh menternak dalam lingkungan 1000 ekor dalam satu musim atau datu pusingan untuk test power anda. Dan kemudiannya bila anda berjaya, maka anda boleh teruskan dengan menambah bilangan ternakan yang diternak dalam satu2 masa. Manalah tahu kalau anda boleh menjana pendapatan bersih ratusan  ribu setiap tahun.

Cuma yang teman minat dan menjadi cabaran teman sekarang adalah bagaimana nak menternak malaikai nie..Kalau anda berminat atau sama pendapat dengan teman, maka blog ini mungkin boleh menjadi rujukan anda semua. Dan kita mungkin boleh berkongsi pengalaman dalam minat ini. Ada juga penternak lain seperti ayam sabung, serama atau sebagainya yang tak boleh diternak secara besar atau dalam jumlah yang banyak kerana kengkangan benih dan juga penternakan itu sendiri. Cabaran yang teman tempuhi ini hanyalah bermotifkan kepada kesukaran mendapatkan bekalaan ayam kampung Malaikai nie( kalau sebut Asli kang ada yang marah). Teman hanya berharap dengan sistem yang betul dan ilmu yanga ada, kita mampu untuk menjual ternakan ini dipasaran terbuka dan menjana pendapatan tambahan yang diinginkan.

So ayam kampung malaikai yang mana yang digemari atau dicari oleh pembelinya? adakah sama seperti ayam tujuh warna/lima warna atau 3 warna yang dijual dipasaran sekarang? adakah seperti ayam ini akan diterima dengan harga penjualan yang sedikit sahaja perbezaaanya? itu yang anda perlu cari dah melihat sendiri keadaan pasarannya sekarang. Kalau anda rajin atau anda ada masa untuk meronda di pasaran pasar atau sekitar anda, anda dapati mungkin ada ayam yang menyerupai ayam kampung. Bila ditanya nie ayam kampung malaikai ke? pasti tokey tu mengeleng kepala. So susah jugak sebenarnya nak dapat kan yang betul2 ayam malaikai.

Kalau dipikirkan, dengan cara yang betul, anda boleh menjual paling kurang 500 ekor ayam ini setiap bulan bagi teman sudah memadai. Dengan rintangan dan jumlah bekalan benih yang terhad, anda dah boleh dianggap berjaya. Tetapi bagaimana pula dengan pasaranya? susah ke? bgai teman, teman dah cuba, permintaan sangat tinggi, kadang kala tak sempat pun nak kepasar. kalau kita ada ayam, Insyaallah mudah nak jual. Ayam ini tetap ada peminatnya sendiri. Tak kira apa bangsa sekali pun. Ternyata ayam ini mempunyai nilai perubatan tradisional yang tinggi dengan kandungan khasiat serta rasanya yang enak.

So, kalau anda mengeluarkan anak ayam anda sendiri dengan baka yang anda anda, sejumlah ayam ditinggalkan untuk anda ternak. Yang selebihnya anda jual kepada mereka yang memerlukana. Anda boleh letak harga RM 3.00 seekor bagi yang baru menetas. Kalau pembeli merungut harga yang dijual tu terlalu mahal, anda boleh meminta mereka merujuk kepada pasaran sebenar ayam ini yang dijual dipasaran oleh bangsa lain, anda akan terkejut. So kalau mereka yang dah menternak, mereka yakin dengan harga ini adalah sangat berpatutan. Ini kerana ayam kampung yang mengeluarkan telur secara tabii hanya mampu menghasilkannya 60 biji selama setahun kecuali menggunakan teknik paksaan iaitu incubator dimana ayam mampu menghasilkan sehingga 140 biji telur setahun.

Dengan sejumlah 500 ekor ayam yanga anda jual setiap bulan dengan harga purata bagi setiap ekor adalah RM 20( sekilo RM 15.00) anda mampu mendapat jualan kasar sebanyak RM 10K. Jualan ini kalau ditolak dengan harga anak hasil keluaran anda sendiri dan pemakanan selama 5-6 bulan anda mungkin ada lebihan jualan bagi setiap ekor dalam RM 14. So jumlah bersih yang anda mampu jana bagi setiap bulan adalah dalam lingkungan RM 7000. Bagi teamn dengan hanya menjual sebanyak itu iaitu hanya 500 ekor ayam bagi setiap bulan anda sudah mendapat keuntungan.. ianya sudah cukup berbaloi. Lebih berbaloi dari menjual jumlah ayam yang sama bagi jenis ayam kampung yang lain. Ayam yang anda ternak sangat perlahan perkembangannya iaitu 5-6 bulan tetapi permakanan yang diberikan sangat sedikit. Sanagt berbeza dengan yang satu lagi.

So sekarang terpulang lah kepada anda untuk memilih ayam mana yang anda mahu ternak. Yang mana mengikut selera anda. Kalau penjual anak ayam tersinggung apabila anda meminta anak ayam kampung asli, anda katakan sahaja anda ingin membeli anak ayam kampung malaikai atau anak ayam yang duk diternak dibelakang rumah. Ataupun anda mungkin boleh mengatakan anda ingin membeli anak ayam yang membesar dalam masa 6 bulan. Kalau masih tak berjaya anda minta anak ayam kampung yang kakinya kecik, boleh terbang melepasi pagar 12 kaki, berat matang tak melebihi 2 kilo. Kalau tuan penjual tu masih tak paham, lupakan sahaja niat anda untuk membeli anak ayam tersebut.

Ada yang bertanya kepada saya, boleh ke kalau kita menternak ayam kampung yang baka besar dari baka sabung. Bagi teman, takde masalah asalkan anda dapat menjualnya. Kalau lokasi anda ramai peminat ayam baka sabung ni atau ayam yang dikacuk dengan sabung, maka silakan, anda ternak sebanyak yang anda mampu. Cuma, teman nak bagitau yang niat sebenarnya teman berblog ni hanyalah untuk berkongsi pengalaman dan pengetahuan mengenai ayam kampung asli (opss) /ayam malaikai yang sellau diternak dibelakang rumah. Ayam ini sangat dekat dihari teman kerana mungkin suatu hari nanti apabila teknik yang dibangunkan benar2 berkesan, orang kampung atau orang2 "lama" yang tealh menternak ini mampu menjualnya dengan banyak dan akhirnya boleh mendatangkan hasil jualan dari ternakan belakang rumah.

Ingat.. " perhatikan kembali tajuk blog teman, tajuknya Citypull backyard chicken. Ayam belakang rumah.. Bukannya ayam kampung komersial atau ayam kampung kacuk atau ayam kampung organik. Takde kuarpun ayam lain dari tajuk ini. Kalau anda perhatikan ayat yang teman sebutkan dalam ini semuanya menjurus kepada ternakan ayam kampung belakang rumah atau kebanyakkan orang Malaysia nie suka mengelarnya dengan Ori atau Asli. So tak kisahlah apa yang dipanggil, asalkan semua orang paham. Kalau nak bertegang leher pun mengenai ayam mana yang asli atau ayam mana yang tak asli, yang penting si penjual dan si pembeli paham. Takkan sampai nak kena bagi label lain pulak pada ayam ini seperti ayam belakang rumah sebagai ayam kampung A, B, C dan sebagainya.

Selamat maju jaya kepada yang sealiran dengan teamn, teruskan usaha anda untuk menternak walau sekecilmana sekali pun. Yang dah berjaya menjual kosisten sebanyak 100 ekor ayam ini pun dah mula ada dah. Cuma serangan sampar sebelum ini agak membantutkan kebanyakkan penternak . Kepada yang masih tegar dan percaya kepada usaha membawa kejayaan, teruskan niat anda.

Sekian..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails