30 December 2010

Anda ingin berniaga? tips untuk anda..

Salam,

Dah banyak kali teman didatangi sahabat kita yang menyuarakan minat untuk berniaga. Rata2 percaya berniaga mampu meningkatkan kualiti kehidupan dengan manjana kewangan yang baik untuk diri sendiri dan kelaurga, yelah sapa yang taknak dilimpahi dengan kesenangan duniawi nie.

Tetapi teamn perhatikan ianya banyak terkubur dengan angan2 semata2 dan tak pasti cara untuk berniaga. Bukan tak tau cara menjual tetapi tak tahu tips dan cara untuk berniaga kerana tak pernah terdedah sebelum ini. Bagi teamn, teman sendiri masih belajar dan tak pandai bab nak berniaga nie tetapi adalah sedikit sebanyak pengalaman sendiri dan ornag lain yang boleh teman kongsikan. Teamn teringat satu kisah dimana ketika itu diadakan seminar dan juga pameran serta gerai jualan di Kuala Selangor. Apa yang teman perhatikan, ianya menunjukkan sebenarnya kedudukan kita orang melayu dalam bidang perniagaan ini. Mentaliti subsidi dan menagih bantuan belum lagi lekang dalam benak fikiran kita..

Ini kerana ketika majlis bersama bank dan juga pihak yang menawarkan bantuan dipenuhi hadirin dan didengar dengan begitu khusyuk. Semuanya mengira bagaimana mahu mendapatkan dana dan kewangan bagi memulakan pernigaan. Berkoyan2 soalan dilemparkan. Tetapi masuk sahaja bab pengurusan, tips dan bagaimana nak melakukan pernigaan teman lihat hanya tinggal 20% sahaja yang ada. Yang lain tah kemana.. sedih jugak kerana teamn datang atau masuk awal ketika itu takut tak dapat tempat duduk kerana teman jangkakan yang dewan akan penuh.. lengang selengangnya... ianya membuktikan kita malas nak menimba ilmu atau taknak dengar bahagian yang susah iaitu masa kita berniaga itu sendiri. Sepatutnya ketika bahagaian ceramah ini ynag lebih ramai pengunjungnya..

Tips yang teman nak ceritakan adalah seperti dibawah:

1. Anda kena tahu dalam pernigaan ini biasanya dibahagiakan kepada beberpaa bahagaian. Terpulanglah anda nak memilih bahagian mana yang hendak anda jadi:

Pengilang/pengeluar >>>>>>Pemborong >>>>>>>> Pengedar >>>>>>> peruncit>>>>>>>pengguna

Semuanya akan sama.. lebih kurang macam nie.. kalau ada tambah pun satu dua peringkat sahaja..
Sebagai contoh kalau anda penjual nasi lemak, biasanya anda dah berada di tahap pengeluar dah terus kepada pengguna. Kalau anda mula buat biz kerepak, anda jual terus kepada pengguna itu pun dikirakan biz. tetapi bila saiz keluaran yang kecil maka anda hanya berada dalam tahap tak perlu stage yang lain. Bila anda dah mula maju atau dah mula meningkatkan keluaran, anda perlu menghantar ke lokasi peruncit yang ada. Mungkin dengan menghantar sendiri barangan ke kedai berhampiran. Kemudian satu langkah lagi dimana anda mula mengeluarkan dengan jumlah yang tak dpat ditampung peruncit sekitar anda, anda pelu melantik ajen penjual atau pengedar. Pengedar ini bertanggung jawab melebarkan jualan anda ke lokasi yang jauh atau lebih meluas. Tugasan menghantar akan diambil alih oleh pengedar. Dan apabila jumlah keluaran anda dah lebih maju, anda perlu melantik pemborong yang akan mengambil produk anda secara borong dan melakukan kerja penjualan kepada anda. Dari sini produk anda akan lebih menyeluruh dan anda boleh menjangkau pembeli dengan labih baik. begitulah caranya pernigaan akan berkembang.

So kalau anda perhatikan, kesemua peringkat tersebut adalah pernigaan. Anda boleh menjadi peruncit kalau anda ingin berniaga, ada juga kalau ada modal yang besar boleh menjadi pemborong dan menjualnya kepada pengedar dan peruncit. Sebab tu kalau anda tahu harga sesebuah barang yang dijual dipasaran anda macam rase "tertipu". Yang sebenarnya begitulah caranya penjualan dilakukan. Harga pengeluaran jauh lebih murah dari harga jualan yang paling hampir dengan penbeli iaitu harga runcit. Mungkin boleh teman katakan kalau harga yang kita beli tu di kedai runcit iailah RM 10, tak mustahil harga di kilang hanyalah dalam RM 1.50 sahaja. Yang selebihnya adalah bayaran keuntungan dari tingkatan yang ada dalam urusan. Sbb tulah orang kata untung kalau beli di kilang, cuma kalau dikilang biasanya dijual dalam bentuk besar, takkan nak beli kicap murah sampai kita kena beli satu lorikan?

2. Apabila anda dah memilih ditahap manakah anda ingin berada, anda perlu memikirkan bagaimana ianya boleh beroperasi. Begitu mudah. untuk menjalankan operasi ini anda perlu menjadi pemerhati yang baik dan ada kebolehan untuk meniru. Meniru yang baik dan bukanya menjadi peniru yang menjahanamkan orang lain. Meniru dalam peperiksaan juga salah. Maksudnya kita lihat cara mereka yang berniaga. Perhatikan keadaan diri, jadul, pergerakan, pengawalan kewangan dan sebagainya. dan kita mula mencatit dan mengikutinya dengan perlahan, tetapi ingat jangan ikut membuta tuli, kita kena analisa dan melihat adalah ianya tabiat baik atau buruk. Sebagai contoh, kita ingin menjadi agen jualan atau pengedar bagi jualan ayam. Mungkin kita boleh lihat peniaga yang ada dengan melihat cara mereka beroperasi.. macam mana urusan pembelian stock dilakukan, lokasi penghantaran, kos yang terlibat, kenderaan yang digunakan dan sebagainya.

Urusan meniru atau belajar ini adalah amat penting sebelum kita melompat masuk mejadi peniaga. Kalau kita gagal menerap budaya meniaga ini, peratsuan untuk kecundang awal adalah tinggi. Kita bukan bercakap dari segi persangian tetapi untuk memasukkan diri dalam arus pernigaan ini. Nak masuk memang susah, tetapi bila dah masuk nanti lagi susah.

3. Setelah anda dah tahu bagiman selok beloknya perniagaan yang anda ingin ceburi, anda perlu pula set kan pemikiran anda sebagai peniaga. Sebenarnya tak banyak beza dengan anda makan gaji selama ini. Displin anda yang anda ada semasa bekerja boleh digunakan semasa anda berniaga. Cuma anda perlu meningkatkan dengan memberi kesedaran yang anda perlu menjadi majikan dan pekerja kepada diri anda sendiri. Sebarang keputusan yang anda ambil akan memberi kesan terus kepada anda. Cara pemikiran anda perlu diubah dari hanya menunggu gaji pada hujung bulan kepada menjana kewangan setiap hari untuk dikiran pada hujung bulan. Ini bermakna, ianya merujuk kepada kiraan penutup pada hujung bulan dan bukannya terhenti pada hujung bulan.

Anda kena mula memikirkan untuk menjana pendapatan harian atau keluaran mengikut bacth keluaran anda. Pada setiap penutupan akauan pada hujung bulan, anda perlu menetapkan gaji anda sendiri seperti mana anda bekerja dahulu. Tak kiralah berapa pendapatan perniagaan anda pada bulan itu, anda hanya boleh medapat gaji yang tealh anda tetapkan pada permulaan pernigaaan anda. Kalau anda perlu menggunakan duit, bolehlah anda menganggap yang anda meminjam dari syarikat anda dan bukannya menggunakannya seperti duit anda walaupun anda adalah bos.

4. Pengurusan kunci kira2 juga penting kerana anda tiada alat khas untuk menentukan yg anda rugi atau untung. Setelah gaji anda dah ambil, pengumpulan keuntungan syarikat atau duit anda perlu dibiarkan berkembang dan mungkin akan digunakan nanti untuk penambahan modal atau menambahbaikkan perniagaan anda sekarang. Dari sini kita akan dapat tahu yang sejauh mana kejayaan yang telah kita kecapi sekarang.

5. Anda perlu berusaha sehingga anda mempunyai kewangan yang kukuh untuk pernigaan anda. seboleh2nya untuk permulaan hendaklah anda membayar dengan tunai sebarang urusan anda untuk mendapatkan kecairan dana anda. Dengan bayaran sebegini anda dapat menegtahui kekuatan sebenar dan dapat membendung pembelian atau penambahan yang tidak diperlukan.

6. Anda perlu memastikan yang anda mempunyi simpanan cukup untuk 3-4 bulan akan datang sekiranya jualan anda merosot. Perlu diingatkan dalam perniagaan, apa yang memercu atau mendorong anda adalah strategi2 untuk memajukan pernigaan. Anda tak boleh duduk diam dan mengharapkan perniagaan anda berjalan dengan sendiri. Perlu memikirkan sepanjang masa cara untuk meningkatkan jualan dan memastikan pulangan modal dapat dicapai. Analisa risiko yang baik juga mampu menyelamatkan anda dari tersalah perhitungan.

7. Ingat, berniaga adalah satu aktiviti yang akan berulang saban hari tanpa ada henti. Terhenti operasi anda maka terhentilah pengaliran wang anda. Itulah caranya anda berniaga. Bukan mengajar anda untuk tamak tetapi anda kena ingat yang kalau anda tak berbuat sedemikian, anda bukannya ada gaji yang akan dibayar pada hujung bulan seperti mana yang anda ada sebelum ini.

8. Jauhi sikap atai cara anda berbelanja semasa anda bekerja dahulu. Cara dahulu adalah menggunakan budget yg ada untuk memenuhi keperluan hidup. Tetapi bila ada bonus atau duit lebih, anda mula berbelanja bagai ornag gila. Itu salah. Kita kena beringat selalu kalau apa2 yang berlaku kelak, kita takde tempat nak bergantung.

9. Kita perlu ingat yang peniaga ini mempunyai risiko sepanjang berniaga. Kita perlu memstikan setiap urusan jualbeli adalah sejujurnya dan pelanggan merasa puas hati dengan apa yang kita jual. Jangan sesekali menganaya orang lain kerana biasanya kalau kita berbuat sedemikian, perniagaan kita takkan kemana.

10. Sentiasa merasa tabah dan jangan perdulikan orang sekeliling yang suka mencemuh atau menjatuhkan semangat kita. Adalah lebih baik kita menguncikan mulut dan biarkan mereka melihat sendiri kejayaan yang dicapai. Ingat kalau untung 100 bukan semunya milik kita. Mungkin dari keuntungan itu kita hanya mampu untuk mengambil 10 sahaja. Yang lain adalah hak perniagaan kita sendiri.

Sekian sahaja tips teamn kali ni, banyak lagi yang nak ditulis tetapi tangan dah lenguh.. menulis ni tak sama macam bercakap. Kalau anda ingin memulakan perniagaan, analisalah senjata utama bagi anda untuk berjaya. Tanpa analisa yang baik maka anda akan kecundang kelak.. Selamat berniaga..

27 December 2010

Oitttt.. huhuhu giler arr..

Salam,

Hehehe.. tergelak teman pada mulanya masa teman nak menulis kali ini.. huhuhu.. bukan apa.. terkejut beruk teman dengan apa yang berlaku skang.. sungguh tak kusangka..eeee... betul ke.. bagus jugak..

Bukan apa.. kalau tuan2 semua pernah bukak mudahdotcom baru2 nie dah tuan cari incubator atau mesin pengeraman, anda akan terjumpa berpuluh2 penjual atau pembuat incubator.. yang teman terkejutnya.. lebih 3/4 daripadanya adalah dari bahan buatan plastik.. suatu yang dahulu susah betul nak jumpa.. kalau dulu semuanya kayu dan berat nak mati.. skang dah macam mainan pulak, macam tak percaya kalau sekali tgk yg benda tu plastik..

So apa yang terkeluar dalam benak kepala teman.. dari mana datangnya fenomena ini? dari pembuat sebelum ini atau memang dah menjadi trend skang? Siapa mereka ini yang menjual incubator ini dan dimana mereka belajar membuatnya?Sejauh mana mereka mereka atau buat RND dengan incubator mereka? last sekali yang mendapat jawapannya adalah  cukup mudah.. orang kita dah mula sedar penggunaanya dan memahami incubator dengan lebih baik..teman bersyukur sangat.. skang nie masyarakat kita dah celik Incubator. Bayangkanlah kalau perkara ini terus tersebar dan hampir semua penduduk kampung atau penternak ada incubator!! bayangkanlah jumlah anak ayam yang dapat dikeluarkan nanti.. bayangkanlah nanti incubator ini menjadi perkara wajib yang ada direban jika anda menternak sama seperti alatan lain. Contohnya cangkul bagi seorang pekebun sayur dan sebagainya..

Yahoooo.... 'gumbira' dan rase bersyukur sekarang. Kadang kala kalau tgk incubator yang diiklankan kita dapat jangkakan itu adalah incubator yang pertama dibina atau yang berjaya dihasilkan oleh pembuatnya. Bukan apa kita tgk pembinaannya yang sedikit cincai dan macam betul2 hand made. Nasihat teman, bagi yang menjaual incubator ini, pastikan 'rupa' paras incubator anda ada nampak sikit nilai komersial. Elakkan menggunakan bahan murah atau pasang siap seperti pita pelekat, tampalan, buat lubang yang manual, wayar yang terlalu serabut dan terjuntai dan yang paling penting nampak kemas. Bab harga pulak kita kena pastikan ianya berdaya saing.. tapi yang penting kena jujur.. Ada yang kata incubator dia leh 100% menetas..itu dah ambil alih kerja tuhan tu.. harap pikirkan balik lah ayat yang digunakan, harga pun macam tak logik.. dekat RM400 untuk kapasiti 30 biji manual. Hehehe.. Lepas tu yang penting kena cerita yang betul.. jgn temberang atau menjaja yang bukan2.. itu etika peniaga.. ingat jumlah peratusan peniaga yang akan masuk neraka??

So incubator mudah alih dan mudah digunakan dah banyak kat pasaran..Petanda baik untuk kita penternak diMalaysia. Teman pun takleh lah nak kata yang teman menunjukkan jalan untuk incubator plastik nie tetapi mungkin teman boleh mengaku yang patern teman dekat di "hati" dikalangan pengguna incubator sekarang.. Oklah. sedikit sebanyak ada juga perubahan yang berlaku selama teman membebel dalam blog ini. hehehe..

So ucapan selamat menternak kepada semua penternak sekalian.. Tahun baru dah nak menjelma.. amik azam baru dah lupakan musibah yang anda alami 2-3 bulan lepas akibat serangan sampar. Mungkin tuhan nak buat saringan kot untuk mengasingkan yang mana penternak asli dan yang mana penternak bidan terjun atau yang buat dengan nafsu semata. Teruskan usaha anda tak kira apa yang anda ternak janji ianya unggas. Ingat, matlamat kita nanti Malay Kai ini akan mula mudah didapati dipasar dan mampulah generasi kita yang akan datang menikmati kelazatan ayam ini..

Sekian..

26 December 2010

I'am back..

Salam,

Lama betul dah teman tak menulis dalam nie.. macam dah berkurun dah lamanya.. satu yang tak pernah teman lakukan sejak teman mula2 berbloger. So teman cuba lah kembali buat benda yang dah biasa teman buat selama ni.

Banyak sungguh sebenarnya yang berlaku dalam masa sebulan ini. Banyak sungguh sehingga teman tak sabar  nak berkongsi dengan anda. tetapi takpelah kita bercerita apa yang tersempat sahaja. Sebenarnya dalam masa sebulan ini teman banyak sekali melakukan kunjungan ke reban sahabat jauh yang pernah teman lawat sebelum ini. Mereka yang dah lama berkenalan dengan teman semasa mula2 menternak dahulu. Rata2nya dah menunjukkan peningkatan dan ada yang dah sangat maju sehingga dah berjaya mengeluarkan ayam kampung untuk jualan daging minima 50 ekor sebulan. Dan secara tak langsung teman terjumpa dengan sahabat lama yang rupanya dah mula menternak disebelahreban  sahabat yang teman kunjungi. Beliau masih bekerja dengan gaji yang lumayan tetapi mencari ketenangan dengan menternak.

Buat masa sekarang, teman lebih lega kerana perancangan yang teman buat menjadi kenyataan. Kalau sebelum ini teman tak berani untuk meninggalkan ternakan untuk bekerja, namun semuanya nampak mudah sekarang. Tidak membebankan langsung. Alhamdulilah, satu lagi cara penternakan telah teman rasai. Anak ayam pun dah semakin bertambah selepas teman memberhentikan penjualan anak ayam selepas serangan penyakit sebelum ini pada bulan puasa. Dan sekarang penjualan Incubator pun bertambah baik dengan sokongan ajen jualan. Boleh lah dengan jualan tak melebihi 2 dozen setiap bulan. Cukup untuk menampung kehidupan dengan tambahan gaji sebagai network cons. kat REDTONE.

So kemana arah tujuan teman sekarang? Kemana yang ingin teman tuju setelah 2 tahun berada dalam bidang ini? itu yang bermain dalam fikiran teman selama teman mendiamkan diri ini. Orang cakap rezeki ada simana2. Kita perlu berusaha untuk mendapatkannya. So apa usaha teman selepas ini? adakah cukup hanya dengan  apa yang teman buat sekarang. Adakah ianya mampu untuk menjadi sumber kekuatan teman untuk masa depan?

Sebenarnya, kalau nak diikutkan teman yakin apa yang teman fikirkan 2 tahun dahulu ada kebenarannya. Bukan satu angan2 Mat Jenin tetapi lebih kepada cita2 dan cara mencapai matlamat yang teman inginkan. Sehingga kini walaupun dah hampir 2 tahun perihal ternakan ini mula diminati, jumlah jualan ayam ini di pasaran belum dapat dipenuhi. Teman melawat pasar beasr Banting, pasar Old Town, pasar New Town, teman dah pergi ke pasar Sungai Way dan PJ, belum lagi kelihatan ayam ini dijual. Kalau teman ke pasar sub bandar, ada lah sesekali terjumpa dengan ayam kampung asli ini itupun dengan jumlah yang kecil. Nampaknya belum ada player besar atau yang mampu untuk mengeluarkan jumlah ayam ini dengan jumlah yang besar walaupun dah hampir 2 tahun teman berkecimpung dalam ternakan ini.   

Teman bertanya kepada seorang penternak otai dari segi usia di kampung teman. beliau nie sejak sepuluh tahun dahulu secara konsistent menjual hampir 100 ekor ayam kampung ini setiap bulan kepada peraih dan pembeli yang datang terus kerumahnya. Dalam masa teman bersembang tu dia menyebut yang ramai orang dah minat nak menternak ayam kampung ini.   Tetapi ramai yang gagal sbb tak atau macam mana nak menternaknya. Otai ni kata selama beliau menternak ini, tak de cara kursus menternak ayam ini. maksudnya beliau hanya menggunakan beberapa cara tradisi dan petua untuk menternak ayam. Di reban beliau, teman dapat lihat beberapa seting yang hampir sama dengan apa yang teman dah buat. Cuma beliau sentiasa mengamalkan pembiakan melalui eraman ibu.

Beliau mempunyai sejumlah ibu yang separuhya dibiarkan bebas dikawasan getah dan kebun buah2an. Kemudian ada reban yang diperbuat dari kayu terpakai dan juga dair kayu hutan. Bumbungnya ada yang dari zink dan ada yang diperbuat dari atap rembia. Ada juga bumbung yang diperbuat dari kain banner lama yang dikutip apabila habis promosi atau tarikh gantungnya. Sangat simple tetapi yang penting adalah displin yang digunakan. Antara yang teman dapat perhatikan, beliau sangat peka terhadap ibu yang baik dan ibu yang kurang baik dari ayam yang ada. Ibu yang baik biasanya akan dikurung dalam satu reban yang terdapat banyak bekas eraman. bekas2 ini terkurung dan bertutup sepenuhnya dari  ayam lain. Ibu ayam yang baik ini akan digunakan untuk mengeram telur selama 2 bulan iaitu dengan meletakkan telur ayam lain dibawah perutnya dan mengeluarkan anak ayam yang dah menetas. dalam reban khas ini sisediakan air dan dedak yang berprotein tinggi untuk mengembalikan tenaga kepada siibu ayam yg akan terue menerus mengeram. Kemudian si ibu ini akan dirawat dan dilepaskan kembali kepada kawanan ternakan yang lain.

Kemudia setting yang lain pula adalah mengamalkan penjagaan anak ayam yang dirampas dari ibunya. Anak ayam ini akan dijaga sehingga mencapai usia 4 bulan dalam sangkar atau reban yang dikurung sesama mereka sebelum dilepaskan bersama ayam yang lain. cecah sahaja berat lebih dari 1200g ayam tersebut akan ditangkap dan dijual kepada peraih yang datang. Selalunya seminggu sekali jualan akan dilakukan dan jumlah keseluruhannya adalah dalam 100++ setiap bulan. So teman tengok ada satu reban yag mana kebanyakan anak ayam yang berusia dibawah 4 bulan akan berada dalam reban ini. Susah nak tengok anak ayam direban beliau yang berkeliaran.

Dari segi pemakanan pula beliau hanya memperuntukkan dalam satu guni jagung dan satu guni dedak halus untuk ayamnya dalam satu bulan. Yang lain hanyalah dengan bahan yang ada disekitar reban dan juga apa sahaja yang boleh didapati secara percuma. Dikawasan beliau tu ada banyak dusaun dan kebun sayur serta rumput napier. Kadangkala kangkung liar dan keladi bunting pun diberi kepada ayamnya. Pada waktu siang susah nak tengok jumlah sebenarnya ayam beliau tetapi pada waktu malam baru tau yang ayam yang pulang kereban agak meriah.

Teman sempat bertanya, mengapa tak besarkan jumlah ternakan dan menjadikannya satu sumber pendapatan yang lumayan? kalau dah boleh jual 100 ekor mungkin beliau boleh menjual 500 ekor pulak. Mudah sahaja jawapan beliau.. ' Nak menternak ini memerlukan minat dan usaha yang mendalam, kita kena buat kerja setiap hari dan pastikan ternakan kita dalam keadaan baik. Kita pun kena sayang ternakan kita. Tugas tu bukan mudah tambahan sistem yang diguna pakai sekarang" Mungkin nanti bila dah ada cara yang mudah dan lebih tersusun untuk menternak maka bolehlah masa tu kita menternak dalam jumlah yang banyak..

Satu jawapan yang teman sangat teruja. Ini menunjukan bahawa apa yang perlu kita lakukan sekarang adalah mencari cara terbaik untuk menternak ayam ini dan pastikan masalah yangsering kita hadapi sebelum ini dapat diatasi. Dari situ kita akan mampu untuk mengeluarkan sejumlah ternakan yang dirancang dan manjamin pendapatan yang lumayan kelak.

So matlamat teman untuk tahun ini, dalam masa teman bekerja nie, teman akan pastikan ternakankan teman ini terus berkambang dan menjual dengan kosisten. Fasa belajar untuk membesarkan anak ayam dah selesai, fasa mengeluarkan telur dalam jumlah yang baik dah selesai, sekarang masuk dalam fasa menternak secara sambilan sambil bekerja. Dengan gaji yang ada dan sistem menternak yang baik, kita dapat melakukan 2 kerja dalam masa yang sama untuk mendapat pendapatan yang lebih. Setelah semuanya berjalan dengan lancar barulah masa tu teman berhenti semula dan terus mengembangkan ternakan teman. lagi pun teman lihat rata2 yang menternak sekarang nie menternak secara sambilan sambil masih lagi bekerja.

Sekian, esok lusa teman nak uploadkan gambar reban teman yang terbaru dan gambar anak2 ayam yang ada direban tema. Untuk pengetahuan anda, angsa teman dah pun dijual kepada kawan teman yang berbangsa Jerman. Tak sangka pulak kalau diJerman, dorang tak makan belanda untuk krismas tetapi makan angsa..                 

04 December 2010

Skim hari2 duit Masyuk... Mari2

Salam,

Hehehe jgn terus tak baca dah entry teman kali ini, teman bukannya nak jual barang atau dah nak promote skim bukan2 dalam nie. Cuma bagi gempak je.. kalau nak membebel pasal ini semua memang bertahun tak abis..

Ok soalan cepu emas.. cam mana nak BERNIAGA?

Soalan ini kalau ditujuakn kepada anda mungkin anda ada pendapat peribadi anda untuk menerangkannya atau atau hanya mengelengkan kepada sbb anda sendiri pun tak pasti. Tetapi jauh dilubuk hati anda, anda ingin berniaga, mendapat keuntungan dan anda boleh hidup senang sedikit dari kehidupan anda sekarang.

Kalau dulu dengan pendapatan 1k sebulan pun dah boleh dikatakan kehidupan semuanya mencukupi, ketika itu rata pegawai kerajaan atau yang ada pangkat mencecah gaji sedemikian. Gaji pekerja kilang pada tahun awal 90an hanya RM450 sahaja. Mana teman tahu? teman masa tu duduk dikawasan perindutrian Sg Way iaitu kawasan yang paling banyak kilang. Masa tu berduyun2 minah2 kilang dari kampung datang kekota untuk bekerja. Ada yang berjalan kaki dan ada yang naik kenderaan syarikat untuk ke tempat kerja.

Masa tu semunya nampak besar, duit kita nampak besar, pi pasar bawak RM 50 pun tak abis, kalau abis belanja penuh bonet kereta dengan bekalan yang dibeli. Tetapi sekarang? RM 50 dah jadi sama nilai dengan RM 10 dahulu.. cukup sedikit.Pendapatan seisi rumah sebanyak RM 3500 sering sesak nafas pada hujung bulan. So ramai orang kita yang ada sedikit kesedaran untuk berniaga. Mula mencari peluang tetapi sering tak jumpa. Duit boleh dicari sbb kita ada banyak sumber, cuma sedikit atau banyak sahaja. Disebabkan kita nie ingin berniaga dengan niat semata2, kita banyak yang gagal. Kenapa gagal? saya listkan kat bawah nie:

1. Keluarga kita bukan peniaga, So kita sukar sikit nak mendidik nak menjadi peniaga. Peniaga nie kehidupan dia sangat berbeza dengan orang yang makan gaji. Kalau tak percaya tgk tokey kedai runcit tu, kita lum kuar rumah dia dah bukak pintu kedai, kita dah siap nak tidor dia baru nak tutup kedai, kita leh pi jejalan hujung minggu tapi dia setahun sekali, kita leh ke mana2 sahaja kalau ada kelapangan, dia tetap setia menunggu dikedai walaupun bukan dia yg casher, kita beli barang ngan hutang dia beli ngan CASH> huhuhu
So nak memulakan biasanya kita akan menghadapi masalah dan kurang yakin dengan orang disekeliling. Kalau kita duduk berniaga dipasar malam atau di kaki lima biasanya orang sekeliling akan memandang serong. Mungkin ayat yg akan keluar secara spontan dari mulut dorang adalah " agaknya mamat nie kena buang kerja kot ataupun dia nie ada masalah sbb tu terpaksa menjual n menjaja kat tepi jalan". Tetapi jauh dilubuk hati mereka akan berkata.. "huhuhu dah berniaga mamat ni.. mesti banyak duit dia nie sbb berniaga". So semua ini berlaku spontan sbb mind setting yg dah begitu sebati ngan diri kita sejak kita dilahir kan ( bagi mereka yg lahir dalam keluarga berniaga-sila abaikan kes ini)

2. Kita tak tau sebenarnya apa yang kita nak jual. Bila kekurangan maklumat kita tak tau mana kita nak tuju kalau kita nak mencari maklumat. Yang kita ingat mana nak cari tapak mana nak carik modal dan macam mana nak bagi untung lebih. Kita kurang pasti apakah kelebihan atau kelemahan dalam barangan yang kita ingin jual.

Sebagai contoh, kita ingin sangat nak menjual pakaian atau kain sama ada yg dah siap atau tidak. Tetapi kita kurang pasti kat mana nak dapat bekalan, kain apa yang diminati sekarang, jenis apa yang paling laku dan sebagainya. Kemudian kita tak tau macam mana nak taruk harga, kita beli dalam RM 30 untuk 5 pasang tapi masa nak jual sehelai2 kita dah tak tau nak taruk harga. Cara nak  taruk harga sebenarnya sangat subjektif dan kita perlu bijak untuk melakukannya. Kena tgk sapa pembeli kita, jenis mana yang paling laris, kos yg terlibat serta sejauh mana anda boleh menghabiskan jualan yang anda beli.

Ilmu2 ini yang tak boleh anda nak beli atau belajar teorinya. Anda perlu merasainya sendiri dan mengetahui apa yang patut dibuat. Sebab tu teman suka anda memulakan sendiri sedikit demi sedikit dan pada akhirnya anda mula meningkat naik dengan jumlah hasil jualan yang meningkat.

3. Kita takde pemikiran atau pengurusan seperti seorang peniaga. Kalau kita perhatikan, kebanyakan perniaga yang sedang naik atau yang sedang baru nak mencipta nama, kehidupan mereka sangat sederhana. Kadangkala kita tgk dorang jarang sekali shopping atau bermewah2 dengan kereta besar, duk la guna kereta buruk mereka bertahun2 sehingga rase benar2 mampu untuk membeli kereta baru berbuat sedemikian.

Ini kerana bagi seorang peniaga, modal pusingan dan duit simpanan adalah yang paling penting, Mereka sangat mengetahui yang mereka takde gaji di penghujung bulan dan tiada jaminan untuk mendapat gaji pada bulan hadapan. Mereka juga tahu yang mereka tiada pencen kelak apabila dah bersara. maka pengumpulan wang adalah sangat penting untuk memajukan diri mereka sendiri. Kalau anda pernah berkawan dengan seorang peniaga, anda dapati mereka ini sangat menghargai duit, Bukan mengagungkan atau gila kepada duit tetapi sangat menghargai kerana tahu kesusahan untuk mendapatkannya. Semuanya memerlukan hasil titik peluh sendiri, Oleh itu memang itulah caranya mereka menabung atau memastikan tiada kebocoran dalam wang kantung mereka.

Anda akan dapati mereka sangat mengrahsiakan jumlah pendapatan mereka kerana berpendapat yang itu adalah hak mereka. Orang kita nie kalau sudah berniaga suka mencanang dan menunjuk.( itu mengata diri teaman sendiri pun ye lah tu ) kita kalau ada sedikit kelebihan mulalah terus membeli kereta besar atau yg lain yg besar2 belaka walaupun terpaksa berhutang. kadangkala sangat menyedihkan jika perniagaan yang dibina terkubur akibat sikap buas dan boros kita semasa berbelanja. Teman tak salahkan kerana berpuloh tahun selama ini kita kerja makan gaji. Iaitu menunggu hujung bulan sebelum mencucuk duit di ATM teller. Dan kemudian kita belanja ikut keperluan sehingga tiada lagi yang tinggal ( macam teman jugak la tu). So bila mula berniaga, kita terkejut dengan jumlah jualan yang mingkin berganda dari gaji kita yang biasa, maka dengan secara automatiknya kita akan berbelanja lebih..

4. Sifat malu dan suka beralah. Ini yang salah kalau kita berasa dalam situasi berniaga. Selaku peniaga kita tak boleh ada perasaan malu atau segan untuk berniaga. Kita kena cuba dan terus cuba. Teman bangga bagi mereka yang berani pada mulanya untuk membuka meja untuk berniaga. Tak kiralah jual belacan sekali pun, kita kena bangga dengan jualan dan bukannya malu. Lepas tu kalau ada pesaing yang menjual benda yang sama ditempat anda, janganlah anda pula rase nak beralah kerana tak sanggup untuk menutup periuk orang lain, itu sebenarnya yang dinamakan persaingan.

5. Ramai antara kita orang melayu ini tidak dilatih untuk berpikir. Bagi teman, ini adalah sikap yang dididik dari sistem pembelajaran kita dari dahulu lagi, kita dilatih untuk menghadapi peperiksaan dan hanya manghafal. Apabila habis semua peperiksaan dan juga peperiksaan di U misalannya, kita akan terus tutup buku dan menghadkan pemikiran kita, Dari sini pemikiran kita mula akan tumpul. Kita hanya selesa dengan persekitarna kita seharian dan sukar untuk berubah. Kalau kita ditugaskan dengan kerja yang diluar bidang kita semasa makan gaji, biasanya ramai yang akan bersungut didalam hati kerana kesusahan yang dihadapai dan akan terus menghadapi sindrom sakit kepala atau kepala dah jem.

Kita akan merasakan keperluan untuk berpikir adalah sesuatu yang membebankan dan kita malas nak berpikir. Sebagai contoh, berapa banyakkah dikalangan kita yang sanggup membaca buku ilmuan yang baru saban hari? ini kerana kalau kita buat kita akan merasa cepat letih dan membebankan fikiran. Itu lah yang biasanya akan menggagalkan kita sebagai peniaga.

Menjadi peniaga, saban hari kita kena berpikir langkah seterusnya bagaimana kita nak memajukan lagi perniagaan. Kita kalau boleh nak kerja yang tak yah nak pikir dan sentiasa mandapat wang.. nak berpikir nak belanja apa, kita sukalah pulak.. Seorang peniaga boleh diibaratkan sebagai mereka yang membawa kereta dimana tangan seharusnya diletakkan sentiasa diatas stering. So apakan jadi kalau kita berhenti berpikir atau kita berhenti memegang stering? maka akan terbabaslah kereta atau perniagaan kita.

Sebenarnya banyak lagi faktor kegagalan yang nak teamn sebutkan tetapi takut anda bosan pulak membaca.. kita dah biasa dimomokkan dengan benda yang senang, mudah dan kurang kerja. So teman akan sambung nanti yek..

sekian.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails