26 January 2011

Macam ada serangan lagi je?

Salam,

Pelik betul, baru je berlalu serangan sampar pada bulan 8-9 aritu takkan ada serangan lagi. Yang peliknya kalau dulu gejala ni datang setahun sekali je tetapi skang sampai 3 kali setahun. semua orang kena tak kiralah duk beal ayam kampung asli ke ayam kacuk ke daging ke unggas esotik termasuk mutiara dan sebagainya akn terkena jangkitannya.

Sebelum ini dah banyak diceritakan langkah pencegahan dan program pengvaksiann yang dilakuakn penternak. BAgi yang menternak bawah 100 ekor tak amik pusing pun dengan sampar nie. Bila ayam dah tergolek ditanam je terus dengan sedikit ngomelan di mulut. tetapi yangd ah serius dah mula tepuk dahi tambahan ternakan dah hampir2 masa untuk jualan.

So teman pun dah hampir serabut dah nie. kalu tahun pertama teman menternak dahulu, jarang lah pula terdenagr kisah nie. Memang jarang sampai orang kampung duk kata dah dekat 5 tahun takde serangan. Tetapi kenapa kebelakangan ini makin banyak pula? apa masalahnya? apa yang menjadi punca?

Adakah penyakit ini masih dalam pusaingan? seperti ianya mula tersebar dari selatan dan berkembang ke utara, takkala di selatan dah kembali normal ada yang pula membawa ayam dari utara dan menjangkiti ayam yang berada di selatan semula. Adakah kita sekarang nie yang tengah galak mencari baka dan membawa kepada perpindahan ternakan dari utara selatan dan sebaliknya secara tidak sengaja. Adakah dulu kurnag jangkita kerana pergerakan ayam ini sangat kurang dan jualan hanya di sekitar pasaran setempat sahaja?

Huh.. mana nak carik penyelesaiannya. Nak kata tak besar masalah ini, kalau kena serang ada yang kerugian samapi belasan ribu ringgit, nak kata besar kes ni takde pula masuk berita atau di highlightkan oleh pertanian atau jabatan haiwan dalam media masa. Yang pasti, masalah ini seumpama duri dalam daging bagi sekian penternak yang ada sekarang. Masalah yang sering menhantui semua yang lebih besar dari serangan pemangsa seperti pencuri, musang, anjing dan sebagainya.

Mungkin dikalangan pembaca atau mereka yang berbloger boleh mencari jawapan atau punca masalah ini dengan jayanya dan mungkin suatu hari ianya dapat diselesaikan. Sekarang dah macam tak berpenghujung dan perasan ragu2 kita untuk mengembangkan penternakan mula timbul. Bagaimana kita nak teruskan usaha ini kalau asik kandas dipertengahan jalan dengan sbb yang diluar kawalan kita? Mungkinkah takdir yang ternakan unggas ini takkan berkembang atau satu cara baru nanti yang akan diperkembangkan?

Baru je tadi teman ada dengar dari mulut sahabat sendiri yang seranaan dah sampai semula ke banting. Dah ada yang terkosong reban akibat serangan. Yang herannya pula reban sebelah sekor pun tak mati, aik pesen apa pula serangan kali ini? Betul ke sampar yang melanda atau kita sering terkeliru dengan penyakit lain seperti berak kapur, CRD, corela dan yang lain2. Ada yang diantara penyakit lain ini yang mempunyai peratusan mati yang tinggi sehingga mencecah 60-70% sekiranya terkena serangan, dan ianya boleh merebak melalu sentuhan dan sebagainya. Ada ke keadah terbaik untuk mengenaipasti serangan yang melanda sekarang?

Begitu banyak soalan, makin dipikir makin jauh dari jawapannya. Sama2 lah kita pikirkan.

25 January 2011

Antara Masalah Yang Kami Hadapi.

Salam,

Lama betul tak menulis nie, macam2 benda nak menulis tetapi macam ada kengkanglah pulak, ada perasan malu pada diri sendiri kerana boleh diibaratkan seperti ayam, bertelur sebiji tetapi riuh sekampung. Mungkin itulah perumpamaan pembaca terhadap teman yang menulis dalam blog ini tetapi tetap tak berjaya atau dalam erti kata lain belum kaya. Dah menternak lama dah tetapi belum lagi pakai keta besar atau duduk dalam umah yang besar.

Bila mula sahaja nak menulis, mulah hati kecil berkata" ko yakin ke yang apa yg ko sampaikan dalam blog ini dapat membantu ornag luar sana? tak takut ke disalhkan lagi sbb nanti ko seakan mengalakkan orang tetapi orang tak berjaya?" itulah yang membantutkan sebenarnya, Namun sesekali nak juga melepaskan geram menulis dalam blog ini.

Buat masa ini anak ayam dah kembali banyak, dari penetas dari baka yang ada selepas terselamat dari serangan sebelum ini, adalah dalam 100 induk yang berbaki. Semuanya dibiarkan lepas bebas dan tidak dikurung buat sementara waktu untuk melepaskan tekanan mereka selepas sampar melanda. Untuk pengetahuan anda semua, rumah teman sendiri dah saling tak tumpah seperti reban ayam sbb najis ayam nie dah merata2. Jenuh jugak mencucinya saban hari, jiran pun dah mula menjeling dah, Reban tingkat atas yang cuba dibina dari reban bentuk A dulu belum siap sepenuhnya disebabkan kengkangan masa dan juga kerajianan yang terhad. Maksudnya malas lah.. Kalau dah kena penyakit nie susah juga nak mengubatnya.

Yang paling best bila ayam nampak riang berlari bebas tetapi masalah biasa yang terjadi kalau kita ternak bebas kembali menemui. Seperti biasa ayam akan bertelur ikut suka hati sehingga ada yang terdedah untuk dibelasah oleh ayam lain yang kuat mendengki, ayam tidur dikawasan terbuka sehinggakan basah kuyup bila hujan ditenagh malam, anak ayam kena buli dengan ayam yang lebih besar dan sebagainya. yang paling merisauakn adalah serangan anjing dimana ayam dibaham semasa tuan ayam tiada dirumah. Macam dah mark dengan melihat kereta buruk teman didepan rumah. Waktu teman ada dirumah takde pula serangan berlaku.

Berbalik kepada masalah yang teman kena cari penyelesaiannya adalah seperti dibawah:

Peringkat penetasan:
Dulu teman dapati jumlah telur yang dieramakan banyak yang tidak berbenih, kalau nak dikirakan sbb incubator, teamn rasa dah setting yang terbaik dah, tetapi tetap peratusan tak berbenih masih banyak. Kalau orang lain menghadapai masalh ini teman pandai pulak menyuruh mereka melihat balik kepada pemakanan dan sebagainya.

Penyelesaian: akhirnya teman memastikan ayam ini ditempatkan dalam kumpulan kecil dengan ayam ini hanya duduk dalam keluaganya dengan jumlah paling terbaik adalah 1nisbah 10 iaitu jantan sekor dan betina 10. Jantan ini akan ditukar2kan dari kumpulan yang ada untuk merangsang proses mengawan.
Teamn juga dah mengurangkan pemberian makanan dari sisa kedai makan kerana teman perhatikan yang ayam teman menajdi gemuk sbb terlebih makan serta telur yang dihasilkan kurang berkualiti walaupun jumlahnya banyak. Kini teman membahagikan makanan kepada 30% dedak komersial dengan campuran jagung halus, 30% nasi dari kedai yang direndam dahulu sebelum dibersihkan dari segala minyak dan bahan kotoran yang lain, 30% dari bahan yang dijumpai dari persekitaran seperti rumput, batang pisang, daun pisang dan sebagainya. lagi 10 % teman bagi gandum ayam atau terigu dalam bahasi lainnya.

Jeles juga teman melihat sahabat handai yang berjaya menetaskan telur mereka dengan jumlah ynag banyak. Pernah teman membeli dalam 30 biji telur dan tetaskan dengan incubator. Kompom hampir semuanya menetas dan semuanya berbenih. Itu yang membuat teman yakin dengan masalah yang teamn hadapi bukan disebabkan Incubator tetapi lebih kepada sbb penjagaan ternakan. Kini ayam teamn dah mula slim dan dalam keadaan normal bagi seekor ayam kampung, takdelah gemuk gedempol macam teman jugak hik hik hik..

Masalah peringkat 3 bulan pertama:
Dulu teman sering gagal nak membesarkan anak ayam ini . Kalau dari sejumlah 50 ekor mesti dalam 10 ekor akan mati dengan pelbagai sbb. Antaranya sbb mati terhimpit, kena patuk ngan member, kena penyakit yellow egg sindrom( perut anak ayam membusuk ), penyakit mata atau puru, ayam berak kapur atau berak keras dan sebagainya. Akhirnya teman jumpa cara penyelesaiannya

Penyelesainnya: dari teknik cuba dan jaya, akhirnya kini hampir 98% anak ayam berjaya dibesarkan sehingga umur 3 bulan. Sebenarnya kalaua tuan semua beraggapan yang anak ayam ini boleh diternak dalam jumlah yang banyak dalam satu bangsal seperti menternak ayam kampung kacuk atau ayam daging anda silap. Disebabkan Ayam ini masih lagi dipengaruhi gaya hidup ayam kampung asli yang bersidat agresif dan perlu berjuang untuk membesar.

Oleh itu teman akan menempatkan anak ayam yang baru menetas dalam kumpulan kecil yang mempunyai tarikh penetas yang hampir sama dalam lingkungan seminggu. Ini bermakna teman hanya akan mengumpulkan ayam yang hampir sama tarikh tetasnya dan hanya menempatkan max hanya 25 ekor bagi setiap bekas, Ayam ini akan bersama kawan yang dikumpulkan sehingga besar tanpa mencampurkan dengan kumpulan lain. Ini kerana bila kita dah tempat kan dalam satu kumpulan, ayam ini akan menganggap kumpulannya adalah adik beradik satu ibu atau satu kumpulan yang biasa kita lihat si ibu ayam membawa dalam sejumlah anak ayam yang tidak melebihi 20 ekor.

Ayam tidak akan sama sekali dicampurkan dengan ayam lain terutama sekali yang berlainan tarikh lahir atau perbezaan usia yang tinggi. Kalau boleh ayam ini akan diternak dalam bekasnya sehingga mencecah umur selamat iaitu lebih kurang pada usia 5 bulan sebelum ditempatkan dalam reban besar untuk proses pembebaskan atau penjualan. Ini membantu anak ayam ini membesar dengan baik.

Penyelesaian lain pula adalah:
Umur 1-14 hari: Anak ayam dipanaskan dengan sumber haba selama 24 jam sehari dengan mentol 25W dalam bekas yang sesuai dengan sedikit kawasan teduhan cahaya atau kawasan gelap untuk anak ayam ini tidur. Suhu dipastikan dalam lingkungan 32-34C untuk sepanjang 2 minggu.

Umur 15-30 hari: Anak ayam dipindahkan di bekas yang sedikit lebih besar dengan hanya memasang lampu atau pemanas pada waktu malam atau ketika cuaca sejuk seperti hujan lebat atau hari mendung sepanjang hari.

Umur 31-90 hari : anak ayam dibiarkan menggunakan bulu badan sendiri untuk menjana haba pada waktu malam. Anak ayam sepanjang usia ini iaitu baru lahir sehingga 90 hari akan ditempatkan dikawasan berbumbung dan bebas dari cuasa luar yang terlampau seperti cuaca panas melampau ditengah hari dan cuaca sejuk pada waktu malam.

Anak ayam akan diberi makan sepenuhnya dedak hitam atau dedak komersial sehingga berusia 2 bulan. Pada bulan seterusnya teman akan memperkenalkan makan baru sedikit demi sedikit tanpa meninggalkan dedak hitam itu terus. Hasilnya kita akan perhatikan anak ayam ini sihat dan membesar dengan baik. Kalau diperhatikan kalau si ibu ayam ini membawa anak ayam mencari makan, si ibu takkan mengajak anaknya makan jagung atau makanan lain yang kita beri. Biasanya akan mencari makanan berprotein tinggi seperti anai, cacing dan sebagainya. oleh itu kalau kita berjaya memberi dedak komersial dengan peratusan protein mencecah 28% maka pembesaran anak ayam akan baik walaupun tanpa didikkan atau jagaan siibu secara tabie.

Masalah peringkat 3 bulan sehingga 6 bulan:
Selepas teman berjaya membesarkan ayam ini sehingga usia 3 bulan, teman ingatkan masalah teman dah selesai. Rupanya semakin mencabar sbb anak ayam yang dah mencecah usia 3 bualn dan keatas dah mula semakin nakal. Mula nak explore semuanya dan mula nak belajar manjadi ayam dewasa. Kawasan yang diperlukan perlu lebih besar sbb suka memijak semasa sendiri dan dah mula nak mencari siapa yang alfa atau yang lebih jaguh. Masa ini anda akan lihat banyak kejadian mematuk member sehingga mati dah terburai perut. ada juga yang menjadi togel sbb giler mematuk bulu member. Ada juga mati kena pijak sbb nak carik tempat nak tidor pada waktu malam.

Penyelesaian: biasanya teman akan pindah ayam ini dikawasan terbuka tetapi masih lagi berbumbung. Kawasan reban akan dibesarkan dan mula memberi peluang mereka untuk mandi pasir atau tanah. Ini membenarkan mereka mematuk pasir untuk membantu proses penghadaman makan yang diberikan. Tumbuhan hijau mula diperkenalkan walaupun pada mulanya dorang buat tak tahu sahaja.

Pada masa ini juga kritikal sbb ayam ini kurang sabar atau cepat lapar kerana dalam proses pembesaran badan yang sangat pantas. Kalau kita perhatikan ayam ini akan membesarkan badannya dengan drastik apabila mula berusia 4 bulan keatas. dari berat hanya sekitar 200 gram akan menjadi sehingga 1 kilo dalam masa 2 bulan setengah. Pada masa ini pemberian makanan perlu diberikan seawal mungkin, Atau lebih tepat kalau teman katakan sebelum hari cerah atau ayam mula nampak persekitaraanya. Kalau lambat sikit seperti lebih dari pukul 10 pagi ayam mula mengamuk dan mematuk ayam yang lain. Kadangkala kalau kita tgk sampai bergotong royong mengoyakkan daging adik beradiknya. Satu kerugian yang disebabkan kita sendiri.

Air juga perlu dijaga bagi mengelakkan mereka kepanasaan. Jumlah makanan dan minum yang diberikan kena bersesuaian dan pastikan makanan diberikan 2 kali sehari kalau anda tak mampu memastikan bekas makannya mereka penuh sepanjang masa. Ada antara kita yang mampu menyediakan makanan yang banyak menggunakan bekas makanan komersial yang mampu bertahan sehingga seharian. namun yang kurang mampu cukuplah memberi mereka makan 2 kali sehari. Perhatikan kekembungan tembolok ayam ini. Kalau dah penuh semuanya jangan ditambah makanan mereka. Seterusnya beri makan pada lewat petang sebelum ayam ini tidor.

Masalah ayam ini apabila mencecah usia 6 bulan dan keatas:
Masalah ini juga akan terjadi sbb ketika ini kita mula nak memperkenalkan ayam kita kepada kawanan ayam yang lain. Ketika ini ayam mula merasa stress dengan cabaran hidup sebagai ayam dewasa. Yang betina mula dipanjat oleh jantan walaupun tak bersedia, Yang jantan pula asik diterajang oleh jantan Alfa sehingga nak duduk lepak kejap pun tak senang.

Penyelesaian:
Ayam betina di lepaskan berperingkat dalam reban dan masih dalam kumpulan mereka. Teman akan masukkan ayam jantan dalam latihan ( umur dalam 7-9) bulan dalam reban ini untuk mereka belajar bersama. Kalau taruk otai jantan dia kompom koyak belakang si betina tu kena panjat. Yang jantan pula teman tempatkan dulu sementara dengan jantan yang bawah setahun. Biasanya permusuhan atau pertarungan kurang hebat sehingga membawak kematian sbb masing2 belum tumbuh taji lagi. Paling teruk pun balong akan berdarah kena patuk semasa bertarung.

Teman rasa itulah sahaja coretan teman kali ini. Yang mana boleh jadi pedoman kepada anda , anda gunakanlah. Kalau anda ada yang lebih baik mungkin anda pun boleh berkongsi dengan teamn dan pembaca yang lain. 

Sekian

01 January 2011

Takde untung bela ayam Malai kai?

Salam,

Mungkin ada antara kita atau yang membaca blog teman nie macam ragu2 dengan apa yang teamn cerita sebelum ini. Mungkin juga anda bertanya adakah ternakan ayam ini berdaya maju. Ada juga yang tercari dan terpingga bila ada yang menyatakan ayam kampung nie semuanya sama dan ayam kampung asli dah tak wujud.Tak kisahlah apa pendapat orang atau apa yang dipahami. Cuma teman nak bagi tau sejak teman mula menternak dahulu, satu ayam yang teman ternak iaitu ayam kampung belakang rumah yang diternak secara bebas dari zaman tuk nenek kita dulu. Ayam yang ornag cina panggil Malai Kai atau dalam bahasa kita ayam melayu.

Benda yang cuba teman usahakan adalah menternak ayam ini yang sangat sukar didapati di pasaran sekarang. Untuk menternak ayam yang sedia ada yang digealr ayam kampung kacuk atau hibrid adalah lebih mudah kerana adanya bekalan anak yang banyak dan harga yang berpatutan. Anda hanya perlu merangka pengurusan reban yang baik dan membuat penjualan yang terancang untuk anda mendapat keuntungan dari jualan. Itu sahaja. Kalau ada nasib anda maka banyaklah untung yang anda dapat. Mungkin untuk permulaan anda boleh menternak dalam lingkungan 1000 ekor dalam satu musim atau datu pusingan untuk test power anda. Dan kemudiannya bila anda berjaya, maka anda boleh teruskan dengan menambah bilangan ternakan yang diternak dalam satu2 masa. Manalah tahu kalau anda boleh menjana pendapatan bersih ratusan  ribu setiap tahun.

Cuma yang teman minat dan menjadi cabaran teman sekarang adalah bagaimana nak menternak malaikai nie..Kalau anda berminat atau sama pendapat dengan teman, maka blog ini mungkin boleh menjadi rujukan anda semua. Dan kita mungkin boleh berkongsi pengalaman dalam minat ini. Ada juga penternak lain seperti ayam sabung, serama atau sebagainya yang tak boleh diternak secara besar atau dalam jumlah yang banyak kerana kengkangan benih dan juga penternakan itu sendiri. Cabaran yang teman tempuhi ini hanyalah bermotifkan kepada kesukaran mendapatkan bekalaan ayam kampung Malaikai nie( kalau sebut Asli kang ada yang marah). Teman hanya berharap dengan sistem yang betul dan ilmu yanga ada, kita mampu untuk menjual ternakan ini dipasaran terbuka dan menjana pendapatan tambahan yang diinginkan.

So ayam kampung malaikai yang mana yang digemari atau dicari oleh pembelinya? adakah sama seperti ayam tujuh warna/lima warna atau 3 warna yang dijual dipasaran sekarang? adakah seperti ayam ini akan diterima dengan harga penjualan yang sedikit sahaja perbezaaanya? itu yang anda perlu cari dah melihat sendiri keadaan pasarannya sekarang. Kalau anda rajin atau anda ada masa untuk meronda di pasaran pasar atau sekitar anda, anda dapati mungkin ada ayam yang menyerupai ayam kampung. Bila ditanya nie ayam kampung malaikai ke? pasti tokey tu mengeleng kepala. So susah jugak sebenarnya nak dapat kan yang betul2 ayam malaikai.

Kalau dipikirkan, dengan cara yang betul, anda boleh menjual paling kurang 500 ekor ayam ini setiap bulan bagi teman sudah memadai. Dengan rintangan dan jumlah bekalan benih yang terhad, anda dah boleh dianggap berjaya. Tetapi bagaimana pula dengan pasaranya? susah ke? bgai teman, teman dah cuba, permintaan sangat tinggi, kadang kala tak sempat pun nak kepasar. kalau kita ada ayam, Insyaallah mudah nak jual. Ayam ini tetap ada peminatnya sendiri. Tak kira apa bangsa sekali pun. Ternyata ayam ini mempunyai nilai perubatan tradisional yang tinggi dengan kandungan khasiat serta rasanya yang enak.

So, kalau anda mengeluarkan anak ayam anda sendiri dengan baka yang anda anda, sejumlah ayam ditinggalkan untuk anda ternak. Yang selebihnya anda jual kepada mereka yang memerlukana. Anda boleh letak harga RM 3.00 seekor bagi yang baru menetas. Kalau pembeli merungut harga yang dijual tu terlalu mahal, anda boleh meminta mereka merujuk kepada pasaran sebenar ayam ini yang dijual dipasaran oleh bangsa lain, anda akan terkejut. So kalau mereka yang dah menternak, mereka yakin dengan harga ini adalah sangat berpatutan. Ini kerana ayam kampung yang mengeluarkan telur secara tabii hanya mampu menghasilkannya 60 biji selama setahun kecuali menggunakan teknik paksaan iaitu incubator dimana ayam mampu menghasilkan sehingga 140 biji telur setahun.

Dengan sejumlah 500 ekor ayam yanga anda jual setiap bulan dengan harga purata bagi setiap ekor adalah RM 20( sekilo RM 15.00) anda mampu mendapat jualan kasar sebanyak RM 10K. Jualan ini kalau ditolak dengan harga anak hasil keluaran anda sendiri dan pemakanan selama 5-6 bulan anda mungkin ada lebihan jualan bagi setiap ekor dalam RM 14. So jumlah bersih yang anda mampu jana bagi setiap bulan adalah dalam lingkungan RM 7000. Bagi teamn dengan hanya menjual sebanyak itu iaitu hanya 500 ekor ayam bagi setiap bulan anda sudah mendapat keuntungan.. ianya sudah cukup berbaloi. Lebih berbaloi dari menjual jumlah ayam yang sama bagi jenis ayam kampung yang lain. Ayam yang anda ternak sangat perlahan perkembangannya iaitu 5-6 bulan tetapi permakanan yang diberikan sangat sedikit. Sanagt berbeza dengan yang satu lagi.

So sekarang terpulang lah kepada anda untuk memilih ayam mana yang anda mahu ternak. Yang mana mengikut selera anda. Kalau penjual anak ayam tersinggung apabila anda meminta anak ayam kampung asli, anda katakan sahaja anda ingin membeli anak ayam kampung malaikai atau anak ayam yang duk diternak dibelakang rumah. Ataupun anda mungkin boleh mengatakan anda ingin membeli anak ayam yang membesar dalam masa 6 bulan. Kalau masih tak berjaya anda minta anak ayam kampung yang kakinya kecik, boleh terbang melepasi pagar 12 kaki, berat matang tak melebihi 2 kilo. Kalau tuan penjual tu masih tak paham, lupakan sahaja niat anda untuk membeli anak ayam tersebut.

Ada yang bertanya kepada saya, boleh ke kalau kita menternak ayam kampung yang baka besar dari baka sabung. Bagi teman, takde masalah asalkan anda dapat menjualnya. Kalau lokasi anda ramai peminat ayam baka sabung ni atau ayam yang dikacuk dengan sabung, maka silakan, anda ternak sebanyak yang anda mampu. Cuma, teman nak bagitau yang niat sebenarnya teman berblog ni hanyalah untuk berkongsi pengalaman dan pengetahuan mengenai ayam kampung asli (opss) /ayam malaikai yang sellau diternak dibelakang rumah. Ayam ini sangat dekat dihari teman kerana mungkin suatu hari nanti apabila teknik yang dibangunkan benar2 berkesan, orang kampung atau orang2 "lama" yang tealh menternak ini mampu menjualnya dengan banyak dan akhirnya boleh mendatangkan hasil jualan dari ternakan belakang rumah.

Ingat.. " perhatikan kembali tajuk blog teman, tajuknya Citypull backyard chicken. Ayam belakang rumah.. Bukannya ayam kampung komersial atau ayam kampung kacuk atau ayam kampung organik. Takde kuarpun ayam lain dari tajuk ini. Kalau anda perhatikan ayat yang teman sebutkan dalam ini semuanya menjurus kepada ternakan ayam kampung belakang rumah atau kebanyakkan orang Malaysia nie suka mengelarnya dengan Ori atau Asli. So tak kisahlah apa yang dipanggil, asalkan semua orang paham. Kalau nak bertegang leher pun mengenai ayam mana yang asli atau ayam mana yang tak asli, yang penting si penjual dan si pembeli paham. Takkan sampai nak kena bagi label lain pulak pada ayam ini seperti ayam belakang rumah sebagai ayam kampung A, B, C dan sebagainya.

Selamat maju jaya kepada yang sealiran dengan teamn, teruskan usaha anda untuk menternak walau sekecilmana sekali pun. Yang dah berjaya menjual kosisten sebanyak 100 ekor ayam ini pun dah mula ada dah. Cuma serangan sampar sebelum ini agak membantutkan kebanyakkan penternak . Kepada yang masih tegar dan percaya kepada usaha membawa kejayaan, teruskan niat anda.

Sekian..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails