30 March 2011

Cuak giler..

Salam,

Dalam 2 hari ini ada 2 kejadian ynag mencuakkan. Dalam bahasa lain menakutkan.. Tapi takdelah serius sangat. Yang pertama jadi pagi semalam, masa nak bagi makan, macam ada firasat yang ayam ada yang kurang, memang pasti sbb ayam nie lum lagi tuan dia abis mandi dorang dah kecoh dah tunggu nak makan. Sebabnya teman dalam kebelakangan ini ( bagi makan sekali pada waktu pagi lepas subuh dan sekali lagi pada waktu dah nak petang sangat itu pun kalau tak sangkut kat kesesakkan lalu lintas). So pi lah pusing reban. Tub tub terjumpa sekor ayam mati, terus pucat muka, cuak ingatkan kena sampar.. yelah baru je kuar pos pasal dah lama tak kena sampar last takkan kena kot. Pusing punya pusing jumpa dekat 15 ekor ayam mati. Tgk2 bulu bergelimpangan dan ayam terkoyak kat belakang badan kat tulang belakang dia. Sah nie dah kena serangan anjing. Kompom sangat dari segi pengalaman. Dapat pulak kepastian dari jiran sebelah yang dia nampak anjing hitam duk dalam reban n ayam kecoh giler kul 4 pagi.

Teman ni sejak 2 menjak nie lena betul tidor. Kalau dulu tak kerja otak tak penat sangat, ni ngan badan dan otak sama penat so memang tertekan lah sikit. Terus teman usha pagar n memang ada  lokasi yang ada kemungkinan menjadi laluan untuk anjing nie. Takpelah.. cuma geram sikit ada ayam kesayangan yang menjadi mangsa.

Yang kedua, tadi petang dalam pukul 3 teman dihubungi oleh sebuah TV (tv yg paling lama skali kat Malaysia) yang nak buat pengambaran tetang ayam kampung. Terkejut teman nak masuk tv. Terus teman tolak dgn baik sebab reban tengah huru hara, dah tak terurus sangat, sbb dah terbahagi 2 kerja teman. Teman mintak beliau menghubungi mana2 rakan sahabat penternak kita yang ada dalam bloglist teman. adalah 2-3 orang yg teman call nak tanya, ada yang mati2 tak nak masuk tv dan ada yang tak angkat call. So sorry lah cik, saya tak dapat nak tolong, belum sampai lagi teman nak masuk tv nie.. jauh lagi, buat malu je kalau masuk ngan reban yang rupa tu. hehehe.. lain tahun lah kot..

Itu jelah post teman kali ini, sekadar nak berkongsi, kalau ada sapa2 nak masuk tv n promosikan reban mereka leh sms teman n teman akan bagi ctc no cik yg call teman tu.. sekian..

26 March 2011

Update Reban

Salam,

Banyak pulak teman menulis hari ini, mungkin hujung minggu yang dah tenang. So ada masa sikit dan jari jemari dah berehat panjang. Sahabat bertanya mengenai perkembangan reban teamn sekarang. Adalah masih menternak atau dah terkubur dek masalah ynag melanda.

Untuk pengetahuan saudara semua, teman masih menternak. Tak sanggup rasenya kalau bangun pada waktu pagi tidak terdengar kokokan sijalak yang hensem bergaya memikar sibetina. tak seronok rasenya diiringi ayam ketika memberi mereka makan atau ketika berada dalam reban. Tak mampu untuk memikiran bila takde ketak-an ayam betina bila bertelur, riuh sekampung bunyiny asehingga teman rakam untuk dijadikan ringtone. hehe

Cuma sejak teman bekerja ini teman masih dalam experiment bagaimana nak menternak kalau anda bekerja. Setakat ini takde masalah dan teman akan nyatakan keputusan hasil kajian teman nanti. Bagaimana tricknya kita nak menternak walupun kita bekerja sepanjang minggu dan bagaimana nak tinggalkan ayam kalau kita tiada dalam 2-3 hari sbb ada urusan yang tak dapat dielakkan. Anda kena tunggu lah.

Buat masa sekarang ini jumlah ternakan yang ada tak melebihi 200 ekor. Hanya separuh sahaja teman tempatkan ayam ini dalam reban bentuk A yang telah dinaik kan sedikit dari aras tanah untuk mengelakkan ayam ini terlalu terdedah kepada najis mereka sendiri. So kebanyakan bacth baru yang telah mencecah usia 6 bulan telah teman jual sedikit masa lalu. yang ada sekarang hanyalah induk dan kalau ada yang berhajat teman rase tak sesuai kerana usia yang dah tua dan dah liat dagingnya.Bila teamn nak mulakan balik? tema rase mungkin dalam 3-4 bulan lagi bila duit yg dah cukup. Dan mungkin teman akan menternak sedikit variasi ternakan seperti itik dan juga burung mutiara, ternakan yang akan menambah nilai reban. Insyallah nanti teman uploadkan gambar reban terbaru.

Sekian.

Dunia ternakan Buras

Salam,

Baru2 nie teman dapat panggilan dari sahabat penternakan kita dari seberang yang bertanyakan tentang kursus perternakan ayam kampung atau disana dikenali dengan ayam buras. Kena hati2 kalau kita mengatakan ayam kampung di sana terutama dipekan sbb sebelum ini teman pernah kesana dan menanyakan pusat ayam kampung dan tukang beca tu kata ayam kampung nie bermaksud gadis ynag menjaja tubuh. nasib baik tak ikut hehehe.

Ayam buras atau ayam kampung ini sememangnya menjadi kegemaran terutama golongan orang lama yang dah terlebih dahulu merasi keenakkan dagingnya walaupun tak selembut dan seempuk daging ayam yang ada dipasar. Sudah tak asing lagi ayam ini dikampung kerana memang orang menternaknya untuk dijadikan lauk disamping mendapatkan telur yang dikatakan kurang kolestrol dan ada aura2 dalam perubatan tradisional.

Teman terkejut sebenarnya bila ada pihak dari seberang tanah air kita yang berminat nak datang sini dan menuntut ilmu penternakan ayam kampung dengan teman. Terus terlintas dalam fikiran teman yang teman belum layak untuk mengajar apatah lagi menjadi tempat rujukan terutama yang dah melintasi sempadan. Sapa lah teman ini. Yang ada dan yang apa yang teman tahu setakat ini hanyalah pengalaman dan pembacaan semata2. Lainlah kalau teman dah mula buat projek juta2 bak kata orang 'projek mega'. Masa tu leh bolehlah masuk paper macam cikgu Masiran atau saudara Firdaus kita yang dah berjaya. Tak layak rasenya teman untuk berdiri sama tinggi dengan mereka, jauh panggang dari api.

Kepada sahabat kita dari seberang, teman mohon maaf sekiranya ada mengecewakan hajat saudara untuk melawat dan menyertai khursus teman. Teman dah dekat 4 bulan dah rasenya tak buat kelas tetang ayam ini. kesibukan dan kekurangan ayam membantutkan cita2. Atau mungkin rase teman skang nie ramai antara pembaca blog ini dah ada ilmu yang cukup atau melebihi dari yang teman pernah cerita dalam blog teman ini. So kalau anda sendiri nak lakukan kelas seperti teman, teman galakkan.

Skang nie kalau kita tgk patern harga ayam melambung tinggi terutama ayam kampang. Ada faktor masing2 yang menyebabkan kenaikan harga ayam ini. Untuk ayam daging, permintaan yang tinggi dimana faktor cuti sekolah( banyak majlis dan perkhawinan dilaksanakan pada masa ini) maka harga akan meningkat kerana pengeluaran ayam di ladang tetap sama tetapi jumlah yang diperlukan banyak. So bila habis musim ini, permintaan akan menjadi biasa dah akan berlaku lambakan ayam ini.Sudah tetu harga akan menjadi normal kembali.

Bagi ayam kampung asli pula lain kesnya, semenjak serangan sampar yang melanda negara kita, banyak penternak mula memperlahankan rentak ternakan dan ada yang bersara sementara. Oleh itu jumlah ayam yang diternak amat terhad dan harga akan melambung dipasaran. Teman rase kalau harga ayam ini boleh melambung sehingga RM 20 sekilo sekiranya ada yang mencuba atau trend ini berterusan.

Bagi teman pula, teman rase serangan sampar direban teman dah beransur pulih dimana serangan terakhir adalah pada bulan 8 tahun lepas, maka kalau dihitung, dah dekat 7 bulan reban teman bebas dari serangan sampar. Bulan yang sangat panjang kiran teman. Dari sini teman mula terpikir bagaimana reban teman boleh terlepas dengan 2 serangan ( dalam tempoh masa 7 bulan) disekitaran reban teman. Kalau nak diikutkan pervaksinan, teamn langsung tak mengamalkannya sejak bulan 8 tahun lalu. Macam dah malas nak buat sejak terkena ari tu. Bukan tak nak buat tetapi tak berkesempatan sahaja dengan jumlah ternakan yang sedikit sahaja sekarang.

Mungkin serangan yang melanda tak sampai kereban teman berikutan kurang kunjungan dari sahabat atau orang kampung ke reban. Serangan tak berlaku sejak teman mula bekerja dimana pintu pagar n pintu reban teman sentiasa terkunci sbb teman bekerja disiang hari. Pada hujung minggu pula teman kerap tiada dirumah. So memang kurang kunjungan ke reban sekarang. Boleh dikatakan dalam sebulan mungkin ada seorang 2 sahaja yang berkesempatan untuk hadir. Yang lain terpaksa teman batalkan sbb teman tiada dirumah.

Kedua, teman dah kurang menerima kunjungan dari sahabat yang mahu membeli atau melihat incubator, Jualan teman kebelakangan ini adalah melalui agen dan tidak dirumah teman.

Ketiga, teman kurang berkunjung ke kedai jualan dedak kerana teman dah mula membeli dedak dalam guni yang dihantar ke rumah teman, so keberangkalian pembawaan virus ini dapat dikurangan. Teman nak tgk dalam masa 5 bulan lagi kalau2 dapat genap setahun teman tak dijangkiti serangan, dalam bulan puasa nanti kalau tak ada serangan sampar kembali, maka confirmlah ynag serangan yang melanda kita selama ini dapat dielakkan dengan hanya mengambil 2 langkah iaitu, pertama memastikan reban kita dikawal sepenuhnya dan tertutup dari pelawat luar, dan yang kedua, membuat pembelian dedak untuk jumlah yang banyak atau untuk stock satu bulan. Ini bagi mengalakkan virus sampai kereban. ( teman rase semua orang dah tahu tentang teknik pencegahan ini tetapi hanya perlaksanaanya sahaja yg sukar)

Kalau berjaya, mungkin ianya dapat membatu penternak kita yang lain mengatasi sampar walau tidak bervaksin.

Tajuk lain yang teman nak sembang kali ini adalah mengenai kita sebagai penternak melayu ini dimanakah tahapnya. Apa pemikiran yang menyebabkan kita sukar untuk menembusi perniagaan ini. Adakah ternakan knita cuba pilih ini akan menyebabkan kita kebelakang semula kerana ternakan yang ada sekarang adalah prosem kesinambungan perkembangan ternakan untuk daging dari ayam kampung yang asal kepada ayam daging. Adakah tiada harapan bagi penternak ini untuk memungkinkan ternakan ini diternak? Adakah penternakan ayam kampung ini hanya angan2 atau mungkin ianya adalah sesuatu yang mustahil?

Kalau kita ingat2 balik, apa niat asal kita mula menternak ayam ini dan dari sini kita boleh mendapat jawapannya. Sungguh mudah sebenarnya, bagi teman suatu ketika dahulu teman merasakan yang ayam ini sangat susah nak didapati dipasaran lantaran jumlahnya yang sedikit diternak. Di pasar kita dapati ayam kampung yang dijual kini saling tak tumpah ayam daging yang ada dipasaran. Cuma mungkin ada sedikit keliatan dan kemanisan daging sahaja. Tapi cubalah untuk kita cari ayam kampung yang ori , memang payah dan kalau ada pun mungkin harganya menyesakkan nafas. Nak merasa ayam ini kenalah kita keluar dan mencari di kampung2 berdekatan.

Sebab itu lah cabaran teman pada mulanya hanya untuk mencari setting sesuai supaya mampu untuk mengeluarkan ternakan ini dengan pengeluaran hanya 500 ekor sahaja sebulan. Bagi teman, jumlah itu pun sudah cukup besar berdasarkan segala kengkangan dan ilmu yang kita ada buat masa ini. Bagi mereka yang dah lama dalam bidang penternakan ayam mungkin berpendapat yang jumlah ternakan atau pengeluaran dibawah 3000 ekor hanya merugikan penternak kerana kos yang dikeluarkan gagal diserap dari harga jualan. Tambahan ternakan yang dipilih memerlukan jangka masa yang panjang untuk diternak.

Namun pendapat teman, buat masa ini atau mungkin lagi 3-4 tahun, itulah cabaran utama kita berdasarkan kemampuan kita sekarang. Untuk pengiraan kasarnya, jika kita mampu untuk menyediakan sejumlah baka anak ayam untuk diternak, dengan kematian 10% dalam peringat pembesaran, teman rase, dalam satu2 masa jumlah ternakan yang perlu ada dalam reban kita adalah perlu lebih kurang 6x3000 ekor atau 18000( 18ribu ekor).

Mungkin tanah seluas 5 ekar diperlukan untuk menjayakan hasrat ini. Dengan harga yang baik dan pasaran yang luas, jumlah jualan kasar bagi setiap bulan mampu mencecah RM 60,000 ribu. Jumlah pekerja yang diperlukan mungkin mencecah 12 orang dengan reban dibahagikan kepada 6 bahagian mengikut usia.

Apa2 pun, teman tak akan berhenti menternak sebab inya sudah sebati dengan diri teman. Cuma apa yang perlu digilap sekarang, kemampuan mengurus dan menjalankan perniagaan. Ianya sama penting dengan ilmu untuk menternak kerana ilmu menternak sahaja tidak cukup untuk memastikan ternakan yang kita jalankan mencapai matlamat asal penternakan iaitu menjana pendapatan.

Sekian.

06 March 2011

Dedak @ sampar kebetulan atau kontroversi?

Salam,

Lama betul teman tak menulis nie. Rasenya dah ada yang mempersoalkan kemana teman menghilang, tak hilang ada lagi kat sini sambil2 menziarah blog2 teamn lain yang update ternakan mereka. Tah lah kebelakangan ini macam takde idea pulak nak menulis. Ada juga beberapa cerita yang nak disampaikan tetapi isinya macam tak berapa kuat dan jalan cerita yang belum dapat dirungkai.

Ada satu hari tu teman berkesempatan bersembang dengan sahabat penternakan. Dalam perbulan tu teman bertanyakan tentang sampar dan beliau berkata semenjak dia menternak selama 5 tahun dahulu belum pernah lagi kena sampar, tetapi jiran sebelah menyebelah selalu kena katanya. Jumlah ternakan yang ada sekarang sudah mencecah 100 ekor betina induk. Yang anaknya dijual kepada peraih yang datang kerumah setiap minggu. Cara eraman pula separuh ibu separuh mesin. ( Ibu eram 2 minggu n last masuk incubator.)

Tertarik juga teman sbb beliau tak pernah kena sampar. Beliau mengamalkan konsep separuh lepas dan ada yang dikurung. Ikut suka lah nak lepas atau kurung. So takde bezanya ngan yg teman buat. Bila ditanya apa petuanya, sahabat kita sendiri pun tak tahu dan dia sendiri buntu, kes ini sama macam yang baru2 ini terjadi bila sekeliling reban teman sampar melanda kembali tetapi teman tak mati sekor pun. Yang paling terkejut reban sahabat tu dalam jarak 5 tiang lampu kena sekali lagi dan dah melawat reban teman baru2 ini untuk mengadu.

Timbul banyak persoalan mengapa ada yang kena dan mengapa ada yang tak? apa sebenarnya yang berlaku. Tetiba macam timbul perlahan2 jawapannya. Tetapi teman tak pastilah betul ke tak sbb takde bukti kukuh. Kebanyakkan kes yang tak kena sampar nie biasanya dedak yang dibeli bukannya dari kedai dedak biasa. Atau lebih tepat lagi sumber makanan yang didapati dari makanan lebihan, dedak yang bukan komersial atau makanan lain yang tidak dibeli dikedai dedak komesial. Kalau yang beli dedak pun, biasanya beli main guni yang dihantar oleh pembekal terus kerumah.

Teman pun terperasan yang semasa teman terlepas dari serangan sampar terbaru ini teman tak membeli dedak secara timbang kilo dikedai biasa ( selalu teman beli 20kg setiap 2-3 hari ). Teman order dari sahabat kita yang hantar guni terus ke depan umah teman. Takde langsung teman masuk kekedai beli dedak. Adakah punca selama ini adalah disebabkan kita menjejak kaki ke kedai tersebut? adakah sebab setiap hari berpuluh penternak akan masuk kekedai tersebut dan menyebarkan virus secara tak langsung kepada pengunjung selepasnya? Atau sebenarnya dedak yang kita beli tersebut telah dicemari dengan virus samada semasa digudang atau ianya adalah hasil dedak yang diproses semula selepas pusingan dedak di reban ayam komersial tamat?

Kita semua tahu yang dedak komersial ini pada mulanya di buat khas untuk ladang ternakan mereka. Sebeb itulah banyak variasi dan jenis dedak ini mengikut citarasa atau kajian pengeluar itu sendiri untuk ladang mereka. Dan kita semua tahu yang ladang ini sering dilanda jangkita penyakit dan adakalanya serangan tetap berlaku namun ayam ini seperti imun disebabkan ubat yang diberikan. Dan semestinya lebihan dedak tersebut tidak akan disimpan sehingga pusingan akan datang dan akan diproses atau dijual terus kepada pengguna kecil didaerah masing2. Mungkinkah dedak ini teah tercemar atau kandungan bahan dalam dedak itu sebenarnya menjadi punca?

Semua persoalan ini kalau ada jawapannya atau ada buktinya yang ianya benar, mungkin ianya dapat mengelakkan serangan sampar menjadi lebih kerap seperti yang berlaku dalam 2-3 tahun kebelakangan ini, So sama2lah kita mencari jawapannya.

Makluman: Teman dah lantik wakil untuk menjual produk Incubator teman, seorang sahabat yang bernama Cik Zu, lokasi beliau di Bangi. Dengan jadual kerja teman yang tak menentu disamping tugasan direban, teamn kira dah sampai masanya teman serahkan bab jualan ni kepada beliau. Tapi jgn risau, semua nota dan alatan dibuat oleh teman 100%. Zu tolung uruskan sahaja. So kalau nak berurusan, sila dapatkan ctc no kat sebelah kanan blog ini( bawah gambar incubator)

Sekian..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails